Sabtu, 26 Februari 2011

BAHAN KULIAH PERENCANAAN KOMUNIKASI (PERKOM)




BAB 1
PERENCANAAN PROGRAM KOMUNIKASI

Pengertian Perencanaan Komunikasi
Kegiatan komunikasi dapat dikatakan sama usianya dengan peradaban manusia. Disadari ataupun tidak disadari dalam menjalani kehidupannya manusia tidak dapat lepas dari komunikasi. Tingkat kebehasilan suatu komunikasi dapat terlihat dari tingkat pencapaian tujuan berkomunikasi. Semakin sesuai tujuan berkomunikasi tercapai maka suatu komunikasi dapat pula dikatakan berhasil dilaksanakan. Sebaliknya, jika tujuan berkomunikasi tidak tercapai maka komunikasi tersebut dapat dikatakan gagal.

Banyak contoh dari kegagalan sebuah komunikasi disekitar Anda, termasuk dalam pergaulan sehari-hari, perkuliahan, pengajaran, atau kegiatan demonstrasi. Anda mungkin sering merasa kesal jika kalimat yang Anda ucapkan tidak sesuai dengan apa yang diterima oleh teman Anda. Atau saat Anda melakukan kampanye pencalonan diri menjadi ketua sebuah organisasi dengan harapan akan terpilih, justru menjadi kegagalan dikarenakan visi misi yang Anda buat tidak sampai dengan baik ke teman-teman Anda.

Untuk meminimalkan tingkat kegagalan komunikasi, maka sebelum melakukan kegiatan penyampaian pesan, sebaiknya dibuatlah sebuah perencanaan komunikasi. Perencanaan komunikasi dalam rangka merancang dan melaksanakan program komunikasi amat diperlukan karena pada dasarnya yang menjadi kepentingan dari kegiatan ini adalah sesuatu yang akan dilaksanakan untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan sebelumnya.

Materi pada bab ini merupakan dasar pemahaman Anda sebelum membuat sebuah perencanaan komunikasi. Cukup dengan membaca secara seksama dan mencoba memahami apa yang disajikan pada bab ini, Anda akan mendapat pemahaman mengenai pengertian perencanaan dan rencana komunikasi, keuntungan perencaan sampai langkah-langkah perencanaan.

Untuk bisa memahami apa yang dimaksud dengan perencanaan komunikasi, ada baiknya kita memahami kata per kata dari perencanaan komunikasi. Diawali dengan mengkaji kata perencanaan, kemudian mengkaji kata komunikasi. Setelahnya keduanya jelas, barulah kita bisa mengartikan dengan lebih baik apa yang dimaksud dengan perencanaan komunikasi.

Perencanaan
Kajian tentang perencanaan tidak akan lepas dari manajemen. Hal ini menjadi logis dikarenakan perencanaan merupakan bagian pertama dan utama dari manajemen. Seperti yang dicetuskan Henry Fayol sebagaimana dikutip dalam Totok Djuroto (2004: 96). “Manajemen adalah proses menginterpretasikan, mengkoordinasikan sumber daya, sumber dana, dan sumber-sumber lainnya untuk mencapai tujuan dan sasaran melalui tindakan-tindakan perencanaan, pengorganisasian, penggerakan, pengawasan dan penilaian”. Henry Fayol juga meringkas 4 fungsi manajemen, yaitu Planning, Organizing, Acting, dan Controlling atau sering disingkat dengan POAC.

Pada perkembangan selanjutnya, fungsi manajemen yang dicetuskan oleh Henry dikembangkan lebih lanjut oleh Luther Gullick menjadi POSDCORB (Planning, Organizing, Staffing, Directing, Coordinating, Reporting, dan  Budgeting). Sama halnya dengan Henry, Luther juga menempatkan perencanaan (planning) sebagai fungsi yang pertama dan yang paling utama. Sehingga tidaklah salah jika beberapa pakar manajemen mengatakan bahwa apabila perencanaan telah selesai dan dilakukan dengan benar , maka sebagian besar pekerjaan telah selesai dilaksanakan.
Perencanaan memang memiliki makna yang sangat rumit. Pasalnya, perencanaan dapat didefinisikan menjadi beraneka ragam tergantung pada latar belakang apa yang mendasari pemikiran orang yang membuat definisi akan perencanaan itu sendiri.

Beberapa definisi yang terangkum dalam Udin dan Abin (2006:4) diantaranya sebagai berikut.
1.   Menurut Prajudi Atmusudirdjo, perencanaan adalah perhitungan dan penentuan tentang sesuatu yang akan dijalankan dalam mencapai tujuan tertentu, oleh siapa, dan bagaimana (Abin, 2000)
2.   Perencanaan dalam arti seluas-luasnya tidak lain adalah proses mempersiapkan kegiatan-kegiatan secara sistematis yang akan dilakukan untuk mencapai tujuan tertentu (Bintoro Tjokroamidjojo, 1977)
3.   Perencanaan dapat diartikan sebagai proses penyusunan berbagai keputusan yang akan dilaksanakan pada masa yang akan datang untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan. Perencanaan itu dapat pula diartikan sebagai upaya untuk memadukan antara cita-cita nasional dan resources yang tersedia yang diperlukan untuk mencapai cita-cita tersebut (M.Fikry, 1987)
4.   Planning is intelligent attempt to shape the future; to make the future better than the past. Planning is trying to understand the present situations, to analyze it in formal way. Planning is looking a head. Planning is brings about better future; current problems are to be overcome, to see what happen in the future. (Abin, 2000)
5.   Planning is future thinking; planning is controlling the future; planning is decision making; planning is integrated decision making. (Anen, 1999)

Dikutipkannya beberapa definisi diatas tentu saja tidak untuk membuat Anda bingung. Melainkan untuk membantu Anda lebih memahami pengertian perencanaan. Selanjutnya Anda diharapkan dapat mendefinisikan dengan kalimat sendiri apa itu perencanaan.

Untuk membantu Anda dalam memahami dan mendefinisikan kembali apa itu perencanaan, dari beberapa definisi yang terungkap di atas, setidaknya ada beberapa hal yang bisa dijadikan pegangan dalam memahami perencanaan.
a)   berhubungan dengan masa depan
b)   seperangkat kegiatan
c)   proses yang sistematis
d)   memiliki hasil atau tujuan tertentu

Sementara, Zulkarnaen dkk (1994:4) menambahkan beberapa hal penting dari sebuah perencanaan atau membuat rencana, yaitu:
a)   problem solving oriented
b)   berpatokan pada tujuan
c)   mencerminkan optimisme
d)   menggambarkan langkah yang deskriptif (tidak samar)

Dari beberapa hal penting yang terungkap diatas, Perencanaan atau membuat rencana dapat diartikan sebagai proses penyusunan seperangkat kegiatan secara sistematis, optimis, dan tidak samar untuk memecahkan suatu masalah dan mencapai suatu tujuan di masa yang akan datang.

Komunikasi
Sebagai mahasiswa komunikasi Anda tetntu sudah hafal bahwa pengertian komunikasi secara etimologis berasal dari perkataan latin ”communicatio”. Istilah ini berasal dari dari perkataan ”communis” yang berarti sama; sama disini maksudnya sama makna atau sama arti. Sehingga komunikasi dapat terjadi apabila ada kesamaan makna mengenai suatu pesan yang disampaikan oleh komunikator (pengirim pesan) dan diterima oleh komunikan (penerima pesan).

Banyak definisi-definisi dan teori-teori yang berkaitan dengan komunikasi telah diungkapkan oleh para ahli. Beberapa diantaranya dikutipkan oleh HAW Widjaja (2000:13-15) dari kutipan Sunarjo dan Djoenaisih Sunarjo (1983: 12-13) sebagai berikut.
1.   Carl I Hovland
Ilmu komunikasi adalah suatu sistem yang berusaha menyusun prinsip-prinsip dalam bentuk yang tepat mengenai hal memindahkan penerangan dan membentuk pendapat serta sikap-sikap. Carl I Hovland selanjutnya mengemukakan: Komunikasi adalah proses dimana seorang individu mengoperkan perangsang untuk mengubah tingkah laku individu-individu yang lain.
2.   William Albig
Komunikasi adalah proses pengoperan lambang-lambang yang berarti bagi individu-individu.
3.   Wilbur Schramm
Komunikasi ialah suatu usaha untuk mengadakan persamaan dengan orang lain.
4.   Sir Geral Barry
Berkomunikasi adalah berunding. Bahwa dengan berkomunikasi orang memperoleh pengetahuan, informasi, dan pengalaman karena itu saling mengerti percakapan, keyakinan, kepercayaan, dan kontrol sangat diperlukan.

Namun dari sekian banyak pendapat ahli mengenai pengertian komunikasi, berkaitan dengan materi pembahasan kita mengenai perencanaan maka pendapat Harold D Lasswell dalam bukunya ”The Communiction of Ideas” kiranya yang paling tepat kita bahas. Lasswell, seperti yang dikutip Onong Uchjana Effendy (2003:301-302) menyatakan bahwa cara yang terbaik dalam menerangkan kegiatan komunikasi ialah menjawab pertanyaan ”Who Says What Which Channel To Whom With What Effect?”.

Untuk mantapnya, segala sesuatunya menurut Lasswell harus dipertautkan dengan komponen-komponen yang merupakan jawaban pertanyaan dalam rumus Lasswell tersebut.
- Who (Siapakah komunikatornya?)
- Says What (Pesan apa yang dinyatakannya?)
- In Which Channel (Media apa yang digunakannya?)
- To Whom (Siapa komunikannya?)
- With What Effect (Efek apa yang diharapkan?)

Pertanyaan ”efek apa yang diharapkan” dalam rumus Lasswell jika dikaji kembali akan menimbulkan pertanyaan lanjutan yang perlu ditanya dengan seksama. Pertanyaan tersebut adalah
- When (Kapan dilaksanakannya?)
- How (Bagaimana melaksanakannya?)
- Why (Mengapa dilaksanakan demikian?)

Berdasarkan pendapat-pendapat yang dikemukakan para ahli diatas, sama halnya dengan perencanaan, komunikasi merupakan sebuah proses penyusunan. Tepatnya, penyusunan pesan-pesan dari seorang komunikator ke komunikan. Komunikasi menekankan adanya kesamaan makna atau saling pengertian antara kedua belah pihak. Apabila menyampaikan suatu gagasan, keberhasilan komunikasi tidak harus dikatakan berhasil jika gagasan tersebut disetujui kedua belah pihak. Namun, komunikasi bisa dikatakan berhasil meski kedua belah pihak hanya sampai memahami gagasan tersebut.

Untuk menghasilkan pemahaman makna yang sama, maka komunikasi sebagai sebuah proses harus dipersiapkan dengan seksama. Menurut HAW Widjaja (2000:93) setidaknya, ada beberapa unsur komunikasi yang harus diketahui, yakni sumber (source), communicator atau pengirim pesan, message (pesan), channel (saluran atau media), communicant atau penerima pesan, dan efek sebagai hasil.
Singkatnya, komunikasi dapat diartikan sebagai proses penyampaian pesan dari komunikator ke komunikan melalui saluran atau media yang tepat sehingga menghasilkan efek yang diharapkan.

Untuk memahami lebih dalam apa ittu komunikasi, Onong Uchjana Effendy (2003: 52-56) merangkum ruang lingkup komunikasi sebagai berikut:
1.   Bidang Komunikasi
a.   Komunikasi Sosial (Social Communication)
b.   Komunikasi Organisasional/Manajemen
(Organizational/Management Communication)
c.   Komunikasi Bisnis (Business Communication)
d.   Komunikasi Politik (Political Communication)
e.   Komunikasi Internasional (International Communication)
f.    Komunikasi Antar Budaya (Intercultural Communication)
g.   Komunikasi Pembangunan (Development Communication)
h.   Komunikasi Tradisional (Traditional Communication)
2.   Sifat Komunikasi
a.   Komunikasi Verbal (Verbal Communication)
b.   Komunikasi Nirverbal (Nonverbal Communication)
c.   Komunikasi Tatap Muka (Face To Face Communication)
d.   Komunikasi Bermedia (Mediated Communication)
3.   Tatanan Komunikasi
Yang dimaksud dengan tatanan komunikasi adalah proses komunikasi yang ditinjau dari jumlah komunikan. Bentuk-bentuknya sebagai berikut :
a.   Komunikasi pribadi (Personal Communication)
1.   Komunikasi Intrapribadi (Intrapersonal Communication)
2.   Komunikasi Antarpribadi (Interpersonal Communication)
b.   Komunikasi kelompok (Group Communication)
1.   Komunikasi Kelompok Kecil (Small Group Communication)
a. ceramah
b. forum
c. simposium (symposium)
d. diskusi panel (panel discussion)
e. seminar
f. curah saran (brainstorming)
g. lain-lain
2.   Komunikasi Kelompok Besar (Large Group Communication/ Public Speaking)
c.   Komunikasi Massa (Mass Communication)
1.   Komunikasi Media Massa Cetak (Printed Mass Media Communication)
a.   surat kabar (daily)
b.   majalah (magazine)
2.   Komunikasi Media Massa Elektronik (Electronic Mass Media Communication)
a.   radio
b.   televisi
c.   fim
d.   lain-lain
d.   Komunikasi Medio (Medio Communication)
1.   surat
2.   telepon
3.   pamflet
4.   poster
5.   spanduk
6.   lain-lain (media yang tidak termasuk dalam media massa)
4.   Tujuan Komunikasi
a.   Mengubah sikap (to change the attitude)
b.   Mengubah opini/pendapat/pandangan (to change the opinion)
c.   Mengubah perilaku (to change the behavior)
d.   Mengubah masyarakat (to change the society)
5.   Fungsi Komunikasi
a.   menginformasikan (to inform)
b.   mendidik (to educate)
c.   menghibur (to entertain)
d.   mempengaruhi (to influence)
6.   Tekhnik Komunikasi
a.   Komunikasi informatif (informative communication)
b.   Komunikasi persuasif (persuasive communication)
c.   Komunikasi pervasif (pervasive communication)
d.   Komunikasi koersif (coersive communication)
e.   Komunikasi instruktif (instructive communication)
f.    Hubungan manusiawi (human relation)
7.   Metode Komunikasi
Istilah metode berasal dari bahasa Inggris methode yang berasal dari bahasa Yunani methodos yang berarti rangkaian yang sistematis dan merujuk kepada tata cara yang sudah di bina berdasarkan rencana yang mapan, pasti, dan logis.
Metode Komunikasi meliputi kegiatan-kegiatan sebagai berikut :
a.   Jurnalisme/Jurnalistik (journalism)
b.   Hubungan Masyarakat (public relation)
c.   Periklanan (advertising)
d.   Propaganda
e.   Perang urat syaraf (psychological warfare)
f.    Perpustakaan (library)
g.   Lain-lain

Perencanaan Komunikasi
Setelah memahami pengertian perencanaan dan komunikasi, kita akan lebih mudah memahami apa yang dimaksud dengan perencanaan komunikasi.  Perencanaan Komunikasi adalah proses pemanfaatan berbagai bentuk, metode dan tekhnik komunikasi yang terencana dan terkoordinir untuk mencapai tujuan tertentu di masa yang akan datang.
Fungsi , Jenis, dan Prinsip-Prinsip Perencanaan Komunikasi
Fungsi Perencanaan Komunikasi
Udin dan Abin (2006: 5) merumuskan beberapa fungsi perencanaan, termasuk perencanaan komunikasi, yaitu :
1.   sebagai pedoman pelaksanaan dan pengendalian
2.   menghindari pemborosan sumber daya
3.   alat bagi pengembangan quality assurance
4.   upaya untuk memenuhi accountability kelembagaan

Perencanaan dipandang penting dan diperlukan bagi suatu organisasi antara lain dikarenakan :
1.   Dengan adanya perencanaan diharapkan tumbuhnya suatu pengarahan kegiatan, adanya pedoman bagi pelaksanaan kegiatan-kegiatan yang ditujukan kepada pencapaian tujuan.
2.   Dengan perencanaan, maka dapat dilakukan suatu perkiraan (forecasting) terhadap hal-hal dalam masa pelaksanaan yang akan dilalui. Perkiraan dilakukan mengenai potensi-potensi dan prospek-prospek perkembangan tetapi juga mengenai hambatan-hambatan dan resiko-resiko yang mungkin dihadapi. Perencanaan mengusahakan supaya ketidakpastian dapat dibatasi sedini mungkin.
3.   Perencanaan memberikan kesempatan untuk memilih berbagai alternatif tentang cara yang terbaik (the best alternative) atau kesempatan untuk memilih kombinasi cara yang terbaik (the best combination).
4.   Dengan perencanaan dilakukan penyusunan skala prioritas. Memilih urutan-urutan dari segi pentingnya suatu tujuan, sasaran, maupun kegiatan usahanya.
5.   Dengan adanya rencana, maka akan ada suuatu alat pengukur atau standar untuk mengadakan pengawasan atau evaluasi kinerja usaha atau organisasi. Udin dan Abin (2006 : 33)

Jenis Perencanaan Komunikasi
Udin dan Abin (2006: 167-168) menguraikan beberapa jenis perencanaan:
1.   Perencanaan Adaptif
Terjadi karena adanya tanggapan pada suatu pengembangan yang dilakukan secara eksternal. Dalam pengertian sempit, perencanaan itu berarti pemecahan masalah. Perencanaan itu dapat dengan mudah dipahami oleh semua pihak.
2.   Perencanaan Kontingensi
Perencanaan kontingensi merupakan pendekatan yang ditujukan untuk menciptakan kondisi yang pengaruhnya dapat dielakkan dan diserap dengan biaya atau kerugian minimal.
3.   Perencanaan Kompulsif
Perencanaan kompulsif menentukan perincian mengenai apa yang seharusnya dan apa yang diharapkan dilakukan. Alat utamanya adalah reward (imbalan) bagi yang berhasil dan punishment (hukuman) bagi yang tidak berhasil.
4.   Perencanaan Manipulatif
Perencanaan manipulatif mengandalkan berbagai jenis instrumen untuk mendapatkan suatu keuntungan. Alatnya adalah kesepakatan, pertukaran dan mempengaruhi orang lain.
5.   Perencanaan Indikatif
Perencanaan indikatif menyebarkan informasi yang dimaksudkan untuk memberi sinyal yang benar kepada individu dengan harapan agar pada gilirannya akan mengambil tindakan yang tepat.
6.   Perencanaan Bertahap (Incremental)
Perencanaan bertahap adalah perencanaan yang mengambil langkah pendek, mengoreksi kesalahan saat perencanaan itu dilaksanakan.
7.   Perencaan Otonomi
Merupakan perencanaan yang dilakukan sendiri dan bukan sebagai bagian dari perencanaannya.
8.   Perencanaan Pemuliah/Perbaikan (Amelioratif)
Perencaaan ini dirancang untuk memulihkan pada keadaan semula, tanpa pertimbangan mengenai apa yang akan terjadi. Tujuannya adalah kembali pada status quo.
9.   Perencanaan Normatif
Merupakan perencanaan jangka panjang, perencanaan untuk 25 sampai 40 tahun ke depan. Karakteristik utamanya adalah sifat yang umum, dan fungsinya adalah untuk membentuk pedoman dan arahan untuk perencanaan. Sifatnya menyeluruh sehingga fokusnya adalah pada perencanaan keseluruhan.
10. Perencanaan Fungsional
Perencanaan fungsional memusatkan pada aspek tertentu dari seluruh masalah. Pada dasarnya jenis perencanaan ini sifatnya tersegmentasi tetapi tidak berfungsi sebagai pelengkap dari upaya perencanaan total.
     
Prinsip-prinsip Penyusunan Perencanaan Komunikasi
Dikutip dalam Zulkarnaen (1994: 9-10), Middleton dan Lin (1975) merumuskan tiga prinsip penting dalam menyusun rencana Program komunikasi:
1.   Perencanaan komunikasi membutuhkan konsultasi (participatory planning)
Suatu perencanaan merupakan pegangan atau patokan bersama. Karena itu suatu rencana hendaknya merupakan cerminan aspirasi bersama. Rencana yang disusun secara bersama, tentunya akan dilaksanakan dengan baik oleh semua pihak yang menyusunnya.
Perencanaan juga sebaiknya berbagi informasi dengan unsur-unsur yang mewakili khalayak/komunikan, agar sejak awal mereka merasakan bahwa rencana tersebut menjadi milik bersama. Dan tentunya hasilnya juga akan sesuai dengan harapan khalayak/ komunikau dari rencana komunikasi yang kita buat. Intinya libatkan khalayak/komunikan dari rencana kita semaksimal mungkin. Inilah yang disebut dengan participatory planning.
2.   Fleksibel
Sebagai patokan dalam melaksanakan kegiatan dalam hal ini rencana komunikasi, maka rencana yang kita susun hendaknya tidak bersifat kaku. Perencanaan yang dibuat hendaknya telah mempertimbangkan beberapa antisipasi-antisipasi akan kemungkinan terjadinya perubahan pada pelaksanaan rencana. Dengan demikian rencana yang kita buat masih bisa dilaksanakan meski dengan penyesuaian. Jika tidak, sangat disayangkan rencana yang Anda buat tidak dapat dijalankan hanya karena tidak fleksibel.
3.   Jelas dan konkrit
Pada hakikatnya perencanaan adalah rangkaian proses kegiatan menyiapkan keputusan mengenai apa yang diharapkan, apa yang akan dilakukan dan bagaimana melakukannya. Rangkaian proses kegiatan ini haruslah dibuat dengan jelas dan konkrit. Artinya, rencana yang dibuat mudah dimengerti dan tidak menimbulkan penafsiran yang bermacam-macam.

Prinisp penting perencanaan komunikasi yang diungkapkan Middleton dan Lin lebih diperdalam lagi oleh Udin dan Abin (2006: 53-54). Ada 8 prinsip yang dirumuskan, yaitu:
1.   Significance, yaitu tingkat kebermaknaan yang tergantung dari kepentingan sosial dari tujuan komunikasi yang diusulkan.
2.   Feasibility, yaitu kelayakan teknis dan perkiraan biaya merupakan aspek yang harus dilihat secara  realistik.
3.   Relevance, yaitu konsep relevan mutlak perlu bagi implementasi rencana komunikasi.
4.   Definitiveness, yaitu penggunaan tekhnik simulasi untuk menjalankan rencana dengan menggunakan data model buatan. Tujuannya adalah untuk meminimumkan kejadian yang tidak diharapkan yang akan mengalihkan sumber daya dari tujuan yang direncanakan.
5.   Adaptability, yaitu perencanaan haruslah dinamis dan dapat berubah sesuai informasi sebagai umpan balik sistem.
6.   Time, yaitu siklus alamiah pokok bahasan pada perencanaan, kebutuhan untuk merubah situasi yang tidak dapat dipikul.
7.   Monitoring, yaitu untuk menjamin rencana berkerja secara efektif.
8.   Subject Matter, yaitu pokok-pokok bahasan yang akan direncanakan yang terdiri atas sasaran dan tujuan, program, sumber daya, anggaran dan konteks sosial.

Syarat-Syarat Penetapan Program Perencanaan
Untuk menetapkaan membuat dan melaksanakan sebuah program perencanaan, ada beberapa syarat yang sekiranya penting untuk diperhatikan. Terutama dalam sebuah perencanaan program komunikasi yang berkaitan dengan pembangunan nasional. Zulkarnaen dkk (1994 : 10-12) sedikitnya merumuskan 7 syarat, yaitu :
1.   Ketersediaan finansial
Pertimbangan biaya dalam beberapa perencanaan program komunikasi menjadi pokok utama. Tidak bisa dipungkiri, sebuah perencanaan memang memerlukan ongkos dalam penerapannya. Dengan menyadari sejak awal ketersediaan finansial, bisa digunakan untuk membaut batasan sejauh mana kita akan membuat perencanaan. Misal, dalam penggunaan media, jika dana terbatas kemungkinan media dengan biaya murah seperti pamflet, leaflet, dsb. Sebaliknya, jika dananya cukup banyak bisa menggunakan media televisi, koran, radio, dsb.
2.   Kebutuhan nasional dan kebijakan departemen
Apabila kita membuat sebuah perencanaan program komunikasi yang berkaitan dengan pembangunan nasional, tentulah kita harus memperhatikan kebutuhan nasional saat ini dan kebijakan departemen apa yang bekaitan dengan program kita itu nantinya. Misal, jika kita membuat program komunikasi peningkatan kewaspadaan masyarakat terhadap bencana, tentulah pertimbangan kita program ini penting karena masyarakat memang membutuhkan pengetahuan yang bisa meningkatkan kewaspadaan mereka terhadap bencanan alam yang memang sedang banyak terjadi. Tidak hanya itu, kita juga harus melihat kebijakan departemen terkait seperti Dinas Kesejahteraan Sosial, dsb tentang program tersebut.
3.   Kebutuhan lokal dan kondisi setempat
Khalayak di suatu lokasi tentunya memiliki kebutuhan yang berbeda dengan lokasi lainnya. Termasuk keadaan kondisi setiap lokasi. Kedua hal ini penting untuk diperhatikan karena seringkali menjadi pokok permasalahan. Misal, program komunikasi pemanfaatan
4.   Ketersediaan sumber-sumber (resources) dan fasilitas
Umumnya yang dimaksud dengan sumber-sumber (resources) dapat dikelompokkan menjadi sumber dalam bentuk sumberdaya manusia (human resources) dan yang non-manusia, seperti sumberdaya alam dan peralatan (tools). Tidak semua sember dapat ditemui dalam satu lokasi, sehingga patut dipertimbangkan faktor ketersediaan sumber dan bagaimana cara memperolehnya.
5.   Kesegeraan (immediacy) efek terhadap khalayak
Suatu kegiatan komunikasi ada yang efeknya dapat segera terlihat, ada pula yang memerlukan waktu yang cukup lama untuk mengetahui efeknya. Penentuan kegiatan dengan efek yang mana yang ingin dicapai tergantung pada keperluan ataupun tujuan program yang bersangkutan.
6.   Kemungkinan respon khalayak
Dapat diperoleh gambaran berdasarkan pengalaman sebelumnya, namun perencana dapat juga membuat perkiraan bagaimana kemungkinan respon khalayak terhadap kegiatan komunikasi yang direncanakan.
7.   Pengalaman sebelumnya
Pengalaman kegiatan komunikasi sebelumnya, baik di tempat yang lain maupun di tempat yang sama dapat dipergunakan sebagai patokan. Gunanya untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan sekaligus berusaha lebih baik dari program sebelumnya.
Langkah-langkah Perencanaan
Kegiatan perencanaan adalah kegiatan yang sistemik, karennya dalam menyusun perencanaan dan pelaksanaan perencanaan memerlukan tahapan-tahapan yang sesuai dengan jenis perencanaan. Ada beberapa model langkah-langkah perencanaan yang ditawarkan para ahli untuk dipilih dan dikembangkan. Banghart dan Trull (1973) mencoba menawari tahapan-tahapan untuk perencanaan yang komprehensif. Tahapan-tahapannya sebagai berikut.
1.   Proloque
Pendahuluan atau langkah persiapan untuk memulai kegiatan perencanaan.
2.   Identyfing planning problems
Yang mencakup :
a.   delineating the scope of problem (menentukan ruang lingkup permasalahan perencanaan)
b.   studying what has been (mengkaji apa yang telah direncanakan)
c.   determining what has been versus what should be (membandingkan apa yang telah dicapai dan apa yang seharusnya dicapai)
d.   resources and constraints (sumber daya yang tersedia dan batasannya)
e.   establishing planning parts and priorities (mengembangkan bagian-bagian perencanaan dan prioritas perencanaan)
3.   Analyzing planning problem area
Mengkaji permasalahan perencanaan yang mencakup :
a.   study areas and systems of sub areas (mengkaji permasalahan atau sub permasalahan)
b.   gathering date (pengumpulan data), tabulating data (tabulasi data)
c.   forecasting (proyeksi)
4.   Conceptualizing and designing plans
Mengembangkan rencana yang mencakup :
a.   identifying prevailing trends (identifikasi kecendrungan-kecendrungan yang ada)
b.   establishing goals and objective (merumuskan tujuan umum dan tujuan khusus)
c.   designing plans (menyusun rencana)
5.   Evaluating plan
Menilai rencana yang telah disusun tersebut yang mencakup :
a.   Planning trough simulation (simulasi rencana)
b.   Evaluating plan (evaluasi rencana)
c.   Selecting a plan (memilih rencana)
6.   Specifying the plan
Menguraikan rencana yang mencakup :
a.   Problem formulation (merumuskan masalah)
b.   Reporting result (menyusun hasil rumusan) dalam bentuk final plan draft atau rencana terakhir
7.           Implementing the plan
Melaksanakan rencana yang mencakup :
a.   Program preparation (persiapan rencana operasional)
b.   Plan approval, legal justification (persetujuan dan pengesahan rencana)
c.   Organizing operational units (mengatur unit-unit organisasi)
8.  Plan feedback
Balikkan pelaksanaan rencana yang mencakup :
a.   Monitoring the plan (memantau pelaksanaan rencana)
b.   Evaluation the plan (evaluasi pelaksanaan rencana)
c.   Adjusting, altering or planning for what, how, and by whom (mengadakan penyesuaian, perubahan atau merancang apa yang perlu dirancang lagi, bagaimana rancangannya dan oleh siapa)

Model perencanaan yang dususun Banghart dan Trull merupakan model perencanaan yang cukup rumit. Oleh sebab itu, Udin dan Abin (2006:24-25) merumuskan proses perencanaan yang lebih logis dan sederhana untuk dipahami. Tahapan-tahapannya sebagai berikut :
1.   Need assessment
Artinya kajian  terhadap kebutuhan yang mencakup berbagai aspek, apa yang telah dilaksanakan, keberhasilan, kesulitan, kekuatan, kelemahan, sumber-sumber yang tersedia, sumber-sumber yang perlu disediakan, aspirasi rakyat yang berkembang, harapan, cita-cita yang merupakan dambaan masyarakat.
2.   Formulation of goals and objective
Perumusan tujuan dan sasaran perencanaan yang merupakan arah perencanaan serta merupakan jabaran operasional dari aspirasi filosofis masyarakat.
3.   Policy and priority setting
Penentuan dan penggarisan kebijakan dan prioritas dalam perenacanaan sebagai muara need assessment.
4.   Program and project formulation
Rumusan program dan proyek kegiatan yang merupakan komponen operasional perencanaan.
5.   Feasibility testing
Dengan melalui alokasi sumber-sumber yang tersedia dalam hal ini terutama sumber dana. Biaya suatu rencana yang disusun secara logis dan akurat serta cermat merupakan petunjuk tingkat kelayakan rencana. Rencana dengan alokasi biaya yang tidak akurat dianggap tingkat feasabilitas yang kecil.
6.   Plan implementation
Pelaksanaan rencana untuk mewujudkan rencana yang tertulis dalam perbuatan atau action. Penjabaran rencana ke dalam perbuatan inilah yang menentukan apakah suatu rencana itu feasible, baik dan efektif.
7.   Evaluation and revision for future plan
Kegiatan untuk menilai tingkat keberhasilan pelaksanaan rencana yang merupakan feedback untuk merevisi dan mengadakan penyesuaian rencana untuk periode rencana berikutnya. Dengan adanya feedback seperti ini perencana memperoleh input yang berharga untuk meningkatkan rencana pada tahapan berikutnya.

Sementara John Hopkins University mengembangkan model perencanaan komunikasi yang lebih singkat. Model perencanaan program komunikasi ini telah dikembangkan dalam program Keluarga Berencana. Tahapan-tahapan perencanaannya adalah sebagai berikut.
1.   Riset, yang terdiri dari penelitian mengenai persepsi khalayak, saluran komunikasi dan sebagainya.
2.   Rencana, terdiri dari pengembangan pesan dan pemilihan media, dan lain-lain.
3.   Pengembangan bahan atau materials yang akan digunakan nantinya dalam program komunikasi.
4.   Ujicoba dan penyesuaian yaitu mencobakan lebih dahulu media atau bahan yang telah dikembangkan, apakah sesuai dengan khalayak dan tujuan yang akan dicapai.
5.   Implementasi atau pelaksanaan program.
6.   Monitor, evaluasi dan penyesuaian. Berdasarkan temuan yang diperoleh dari monitoring dan evaluasi dilakukan penyesuaian-penyesuaian dalam rencana.
Dari beberapa model perencanaan program komunikasi yang sudah dipaparkan diatas, kita dapat melihat msekipun terlihat berbeda, ada beberapa tahapan yang sama di setiap model, seperti :
a.   Masalah apa yang dihadapi
b.   Siapa khalayak yang dituju
c.   Tujuan apa yang ingin dicapai
d.   Pendekatan apa yang akan digunakan
e.   Pesan apa yang akan disampaikan
f.    Media atau saluran apa yang paling tepat
g.   Evaluasi dan monitoring program

Beberapa hal-hal pokok diatas oleh Assifi and French (1982) dalam Zulkarnaen dkk (1994 :20) dirumuskan dalam langkah-langkah perencanaan program komunikasi yang lebih sederhana, sebagai berikut :

Gambar 1

Langkah-langkah Perencanaan Program Komunikasi
Menganalisis masalah

Menganalisis khalayak

Merumuskan objective


Memilih media atau saluran komunikasi

Mengembangkan pesan

Merencanakan produksi media

Merencanakan manajemen program


Merencanakan monitoring dan evaluasi




Rujukan
H A W Widjaja. 2000. Ilmu Komunikasi Pengantar Studi. Rineka Cipta. Jakarta.
Onong Uchjana Effendy. 2003. Ilmu, Teori, dan Filsafat Komunikasi. Citra Aditya Bhakti. Bandung.
Totok Djuroto. 2004. Manajemen Penerbitan Pers. Remaja Rosdakarya. Bandung.
Udin Syaefudin Sa’ud dan Abin Syamsudin Makmun. 2006. Perencanaan Pendidikan (Suatu pendekatan Komprehensif). Remaja Rosdakarya. Bandung
Zulkarnaen    Nasution. 1994 .  Perencanaan    Program    Komunikasi. Universitas Terbuka. Jakarta.





ANALISIS MASALAH

Permasalahan adalah awal dari membuat sebuah perencanaan. Karena perencanaan program komunikasi yang akan kita buat adalah upaya untuk menjawab permasalahan yang dirumuskan. Sebelum merumuskan masalah kita harus mendeskripsikan latarbelakang masalah yang berisi mengapa permasalahan itu muncul, mengapa permasalahan itu menarik bagi perencana, apa dan bagaimana perencanaan itu akan dibuat untuk memecahkan masalah tersebut.
Masalah timbul karena adanya tantangan, adanya kesangsian ataupun kebingungan kita terhadap suatu hal atau fenomena, adanya kemenduaan arti (ambiguity), adanya halangan dan rintangan, adanya celah (gap) baik antarkegiatan atau antarfenomena, baik yang telah ada ataupun yang akan ada.
Sebagai patokan yang sederhana dapat dikatakan bahwa masalah adalah sesuatu hal yang merupakan perbedaan, jarak atau celah (gap) antara keadaaan yang seharusnya (das sollen) dengan keadaan yang ada sekarang (das sein).

Penyebab-penyebab Masalah
Dalam melakukan analisis masalah, perhatian kita arahkan pada faktor-faktor apa saja yang menyebabkan perbedaan (gap) antara prilaku khalayak sasaran yang ada sekarang dengan apa yang diinginkan atau yang hendak dituju. Dengan melihat hal-hal ini, jika tidak ada perbedaan maka tidak ada masalah. Sebaliknya, jika ada perbedaan, masalah itulah yang akan kita analisis dan rumuskan.
Zulkarnaen, dkk (1994 :35-36) merumuskan setidaknya ada 4 penyebab utama masalah, yaitu :
1.     Masalah pengetahuan atau informasi
Bisa saja terjadi bahwa sekalipun masyarakat di suatu tempat telah mengetahui masalah yang mereka hadapi, namun mereka sama sekali tidak mempunyai pengetahuan atau informasi tentang pemecahan masalah tersebut. Misalnya di suatu daerah yang masyarakatnya banyak memelihara unggas telah mengetahui bahwa saat ini banyak unggas yang terinfeksi virus H5N1 dan terserang flu burung hingga menelan korban jiwa manusia. Masyarakat peternak unggas ini tentulah menginginkan jangan samai mereka terkan penyakit yang belum ada obatnya ini. Namun mereka belum mengetahui bagaimana jalan keluarnya agar mereka tetap bisa memelihara unggas namun terhindar dari flu burung. Masyarakat tersebut belum mendapat informasi tentang pencegahan flu burung.
2.   Masalah keterampilan (skill)
Meskipun telah mengetahui persis masalah yang dihadapi, dapat pula masyarakat tidak bisa berbuat apapun untuk mengatasi masalah yang dimaksud, oleh karena mereka tidak mempunyai keterampilan yang dibutuhkan untuk mengatasi masalahnya. Sebagai contoh, masyarakat di daerah yang memelihara banyak unggas telah menyadari bahwa unggas yang dipelihara harus diberi vaksin dan dibersihkan secara rutin baik unggas ataupun kandangnya. Hanya saja masyarakat tidak dapat melakukannya dikarenakan mereka tidak pernah diberikan keterampilan untuk memberi vaksin dan membersihkan dengan cara yang paling benar dan efektif.
3.   Masalah sikap mental (attitude)
Sikap mental memang suatu hal yang menentukan perilaku hidup. Walaupun suatu masyarakat telah memahami apa yang menjadi masalah bagi mereka, telah mengerti bagaimana memecahkan masalah tersebut, namun jika sikap mental mereka tidak mendukung untuk menyelesaikan masalah tersebut tidak ada gunanya.
4.   Masalah sumber-sumber (resources)
Ketiadaan sumber juga menyebabkan pemecahan suatu masalah yang dihadapi oleh suatu masyarakat menjadi terhalang. Sumber yang dimaksud bisa sumber daya alam, sumber daya manusia, ataupun sarana penunjang lainnya. Andaikan di daerah yang akan kita jadikan lokasi perencanaan fakta dan datanya kesulitan sumber tertentu, kita jangan langsung membatalkan pemlihan lokasi tersebut. Sebaiknya kita menganalisis terlebih dahulu ketersediaan akses untuk mendapatkan sumber tersebut dari lokasi yang akan kita pilih dengan lokasi disekitarnya. Jika akses bisa dipergunakan dengan mudah maka lokasi tersbut tetap bisa kita pilih.

Ciri-ciri Masalah
Sebelum kita merumuskan masalah untuk membuat perencanaan, maka terlebih dahulu kita mengidentifikasikan dan memilih masalah. Walaupun jenis masalah cukup banyak, tapi kita harus mampu memilih mana masalah yang cukup baik untuk dipecahkan.
Ada beberapa ciri-ciri masalah yang harus diperhatikan, baik dilihat dari segi isi (content) dari rumusan masalah, ataupun dari segi kondisi penunjang yang diperlukan dalam pemecahan masalah yang telah dipilih. Ciri-ciri dari masalah yang baik adalah sebagai berikut :
1. Masalah yang dipilih harus punya nilai
2. Masalah yang dipilih harus punya fisibilitas
3. Masalah yang dipilih harus sesuai dengan kualifikasi si perencana (Nasir, 2003: 112-115)

Masalah yang dipilih harus punya nilai
Masalah harus mempunyai isi yang mempunyai nilai, dalam artian mempunyai kegunaan tertentu serta dapat digunakan untuk suatu keperluan. Dalam memilih masalah, masalah akan mempunyai nilai jika hal-hal berikut diperhatikan :
a.   Masalah haruslah mempunyai keaslian
Masalah yang dipilih haruslah mengenai hal-hal yang up to date dan baru. Hindarkan masalah yang sifatnya sudah usang. Masalah haruslah mengenai pertanyaan-pertanyaan yang signifikan, di mana hal tersebut kurang mendapat perhatian di masa lampau. Jika ingin mengangkat hal-hal yang lama, maka sebaiknya masalah tersebut dikaitkan dengan terkhnik, fakta, atau data yang terbaru sehingga topik-topik lama menjadi baru.
b.   Masalah harus menyatakan suatu hubungan
Masalah harus menyatakan suatu hubungan antara dua atau lebih variabel. Masalah dapat saja mengenai hubungan antara fenomena-fenomena alam, atau lebih khas lagi mengenai kondisi-kondisi yang mengontrol fakta-fakta yang diamati. Selanjutnya, pemecahan masalah tersebut dapat dipergunakan sebagai dasar untuk mengetahui dan mengontrol fenomena-fenomena tersebut.
c.   Masalah harus merupakan hal yang penting
Masalah yang dipilih harus mempunyai arti dan nilai. Masalah harus ditujukan lebih utama untuk memperoleh fakta serta kesimpulan dalam suatu bidang tertentu.
d.   Masalah harus dapat diuji
Hubungan-hubungan dalam masalah harus dinyatakan dalam variabel-variabel yang dapat diukur.
e.   Masalah harus dinyatakan dalam bentuk pertanyaan.
Masalah harus dinyatakan secara jelas dan tidak membingungkan dalam bentuk pertanyaan namun dfiformulasikan dalam bentuk yang dapat di ukur.

Masalah harus fisibel
Masalah yang dipilih harus punya fisibilitas, yaitu masalah tersebut dapat dipecahkan, berarti:
a.   Data serta metode untuk memecahkan masalah tersebut harus tersedia
Masalah yang dipilih harus mempunyai metode untuk memecahkannya dan data yang menunjang pemecahan masalah. Data untuk menunjang masalah harus pula mempunyai kebenaran yang standar, dan dapat diterangkan.
b.   Biaya untuk memecahkan masalah, secara relatif harus dalam batas-batas
kemampuan,
c.   Waktu untuk memecahkan masalah harus wajar
d.    Biaya dan hasil harus seimbang
Biaya untuk pemecahan masalah harus selalu dipikirkan dalam memilih masalah. Jika pemecahan masalah di luar jangkauan biaya, maka masalah yang ingin dipilih tidak fisibel sama sekali. Mencocokkan antara masalah dan biaya merupakan seni serta keterampilan.
e.   Administrasi dan sponsor harus kuat
f.    Tidak bertentangan dengan hukum dan adat
Masalah yang dipilih harus tidak bertentangan dengan adat-istiadat, hukum yang berlaku, maupun kebiasaan. Pilihlah masalah yang tidak menimbulkan kebencian orang lain. Janganlah memilih masalah yang dapat menimbulkan pertentangan baik fisik maupun itikad.

Masalah harus sesuai dengan kualifikasi perencana
Ada dua hal yang bisa dilihat dalam menilai apakah masalah tersebut sesuai dengan kualifikasi perencana, yakni :
a.   Menarik bagi peneliti/perencana
Masalah yang dipilih harus menarik bagi perencana dan akan lebih baik jika cocok dengan bidang kemampuannya. Masalah yang dipilih harus menarik keingintahuan dan memberi harapan kepada perencana untuk menemukan jawaban ataupun memecahkan masalah lain yang lebih menarik dan lebih penting. Dalam realitanya memang ada perencana yang membuat rencana yang tdaik sesuai dengan bidang kemampuannya, hanya saja biasanya perencana tetap akan menggunakan bantuan tenaga ahli dalam bidang tersebut.
b.   Masalah harus sesuai dengan kualifikasi
Dengan perkataan lain, sukar mudahnya masalah yang ingin dipecahkan sesuai dengan derajat kemampuan perencana. Derajat kemampuan dapat dilihat dari latar belakang pendidikan ataupun pengalaman.

Sumber-Sumber Masalah
Masalah ada dimanapun kita berada. Hanya saja, kita terkadang tidak mampu menyadari keberadaan masalah disekitar kita yang memerlukan pemecahan. Permasalahan dapat berasal dari berbagai sumber. Untuk mempermudah menemukan masalah, M. Nazir (2003:116-119) merumuskan beberapa sumber untuk memperoleh masalah :
1.   Pengamatan terhadap kegiatan manusia
Pengamatan sepintas terhadap kegiatan-kegiatan manusia dapat merupakan sumber dari masalah. Seorang dokter dapat mengetahui masalah ketika melihat seseorang yang sesak nafas dan batuk-batuk sebagai indikasi terjangkit flu burung.
2.   Bacaan
Bacaan-bacaan dapat menjadi sumber dari masalah yang dipilih untuk dikembangkan. Bukan saja dari bacaan tersebut ditemukan masalah yang ingin mengungkapkan hubungan, tetapi bacaan dapat juga memberikan tekhnik atau metode yang ingin dipergunakan dalam perencanaan.
3.   Analisis bidang pengetahuan
4.   Ulangan serta perluasan
Masalah juga diperoleh dengan mengulang perencanaan-perencanaan sebelumnya yang pernah dilakukan. Dimana pada perencanaan sebelumnya dianggap masih ada hal yang belum memuaskan.
5.   Cabang studi yang sedang dikerjakan
6.   Pengalaman dan catatan pribadi
Dalam perencanaan ilmu sosial, pengalaman serta catatan pribadi tentang sejarah sendiri, baik dari kegiatan pribadi ataupun kegiatan professional dapat merupakan sumber dari masalah yang ingin dipecahkan.
7.   Praktik serta keinginan masyarakat
Praktik-praktik atau tindakan-tindakan yang timbul dan keinginan-keinginan yang menonjol dalam masyarakat dapat merupakan sumber dari masalah. Praktik-praktik tersebut merupakan ungkapan perasaan, pernyataan-pernyataan pemimpin, otorita ilmu pengetahuan baik bersifat lokal, daerah maupun nasional. Adanya gejolak rasial misalnya dapat dijadikan suatu masalah.
8.   Bidang spesialisasi
Bidang spesialisasi seseorang dapat merupakan sumber masalah. Seorang yang spesialis dalam bidangnya, telah menguasai ilmu bidang spesialisasinya secara mendalam dari itu akan banyak sekali masalah yang memerlukan pemecahan untuk pengembangan keilmuannya.
9.   Pelajaran dan mata ajaran yang sedang diikuti
Pelajaran yang sedang diikuti dapat merupakan sumber dari masalah. Diskusi kelas, hubungan antara dosen dan mahasiswa banyak mempengaruhi nmahasiswa dalam memilih masalah.
10. Pengamatan terhadap alam sekeliling
11. Diskusi-diskusi ilmiah



B. Analisis Perumusan Masalah
Setelah mengenal lebih dekat dengan masalah dan sumber-sumber masalah, langkah selanjutnya adalah merumuskan dan menganalisis masalah. Zulkarnaen, dkk (1994: 42) merumuskan langkah-langkah merumuskan dan menganalisis masalah sebagai berikut:
Gambar 1

Rumuskan                               Analisis                                               Tetapkan
Masalah                                   dan rinci                                              prioritas
Masalah
Yang lebih
Kecil

Kumpulkan
Data yang
Diperlukan





Perumusan Masalah
Perumusan masalah yang baik harus dapat menjelaskan beberapa hal penting seperti metode, objek, hubungan antar variabel dan tujuan dibuatnya perencanaan program komunikasi. Jadi perumusan masalah adalah titik tolak sebuah proses yang menentukan desain perencanaan (Kriyanto, 2006:77).
Perumusan masalah dirumuskan dalam kalimat tanya. Perumusan masalah mengandung konsep-konsep yang akan dikaji atau dengan kata lain berada di level konseptual.

Kriyantono (2006 :76-77) merumuskan setidaknya ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan dalam mengkaji masalah komunikasi, sebagai berikut :
a.   Apakah masalah yang akan diriset fenomena komunikasi atau tidak? Anda harus mengaitkan dengan objek formal komunikasi.
b.   Apakah hasil riset bermanfaat bagi pengembangan ilmu dan masyarakat? Hal yang baru?
c.   Apakah masalah tersebut sesuai dengan minat periset/perencana atau tidak?
d.   Apakah riset/rencana dapat dilaksanakan atau tidak? Untuk menjawab pertanyaan ini Anda harus mempertimbangkan :
1)   kemampuan perencana/periset
2)   masalah dapat dikonsepsikan (dalam level konseptual):
§ dapat dioperasionalkan atau memiliki batasan yang jelas
§ dapat dihipotesiskan
§ memiliki sumber data yang jelas
§ memiliki referensi teoritis yang jelas
§ memiliki alat ukur yang jelas
§ dapat dianalisa dengan tekhnik analisa yang jelas
3)   waktu
4)   tenaga
5)   dana
6)   izin dari pihak yang berwenang terkait dengan rencana yang kita buat

Sebagai pegangan dalam rangka merumuskan masalah, Moleong (2004:112-114) menyajikan beberapa prinsip perumusan masalah, sebagai berikut:
1.  Prinsip yang berkaitan dengan teori dari-dasar
Hendaknya disadari bahwa perumusan masalah didasarkan atas upaya menemukan teori dari-dasar sebagai acuan utama. Dengan hal itu berarti bahwa masalah sebenarnya terletak dan berada ditengah-tengah kenyataan, atau fakta, atau fenomena. Jadi, perumusan masalah disini adalah sekedar arahan, pembimbing atau acuan pada usaha untuk menemukan masalah yang sebenarnya. Masalah yang sebenarnya baru bisa ditemukan jika kita sudah berada dan mulai, bahkan sedang mengumpulkan data. Bagi kita perumusan masalah yang dilakukan merupakan aplikasi dari asumsi bahwa suatu kajian tidak mungkin dimulai dari sesuatu yang kosong.
2.  Prinsip yang berkaitan dengan maksud perumusan masalah
Perumusan masalah disini bermaksud menunjang upaya penemuan dan penyusunan teori yang bersumber dari data (substantif). Namun bisa juga untuk sekedar menguji, mengkonfirmasi atau memverifikasi teori yang sedang berlaku. Masalah yang dirumuskan atau mungkin disempurnakan pada latar penelitian jelas akan memperkaya khazanah ilmu pengetahuan. Dengan demikian maka melalui prinsip ini rumusan masalah barangkali akan terjadi dua kali atau lebih mwngalami perubahan dan penyempurnaan. Karena sifatnya luwes, longgar dan terbuka.
3.  Prinsip hubungan faktor
Faktor sebagai sumber masalah  penelitian merupakan rumusan yang terdiri atas dua atau lebih faktor yang menghasilkan tanda tanya atau kebingungan. Faktor-faktor itu dapat berupa konsep, fenomena, peristiwa atau pengalaman. Setidaknya ada tiga aturan tertentu yang perlu dipertimbangkan oleh peneliti pada waktu merumuskan masalah yaitu (1) adanya dua atau lebih faktor, (2) faktor-faktor itu dihubungkan dalam suatu hubungan yang logis atau bermakna, (3) hubungan tadi menimbulkan tanda tanya atau hal yang membingungkan.
4.  Fokus untuk membuat batasan kajian
Kita harus memiliki paradigma sendiri, yang barangkali berdasarkan pengetahuan sebelumnya atau pengalaman sebelumnya. Dengan pilihan yang begitu banyak, perumusan masalah yang baik akan mengarahkan dan membimbing kita pada situasi lapangan. Mungkin sekali perumusan masalah belum terlalu tegas sehingga masih memerlukan kegiatan penelitian penjajajgan atau kegiatan pra-lapangan. Dengan cara demikian rumusan masalahnya akan makin dapat disempurnakan.
5.  Prinsip yang berkaitan dengan kriteria inklusi-eksklusi
Perumusan fokus yang baik akan dilakukan sebelum turun lapangan dan yang mungkin disempurnakan pada awal terjun ke lapangan akan membatasi kita guna memilih mana data yang relevan dan mana yang tidak. Data yang relevan dimasukkan dan dianalisis sedangkan yang tidak relevan dengan masalah dikeluarkan
6.  Prinsip yang berkaitan dengan bentuk dan cara perumusan masalah
Setidaknya ada 3 bentuk dan cara penyajian perumusan masalah, yaitu :
(1) secara diskusi. Cara ini cara penyajiannya adalah dengan dalam bentuk pernyataan secara deskriptifnnamun perlu diikuti dengan pertanyaan-pertanyaan penelitian/perencanaan,
(2) secara proporsional, yakni secara langsung menghubungkan faktor-faktor dalam hubungan logis dan bermakna; dalam hal ini ada yang disajikan dalam bentuk uraian atau deskriptif fan ada pula yang langsung dikemukakan dalam bentuk pertanyaan-pertanyaan,
(3) secara gabungan, yakni terlebih dahulu disajikan dalam bentuk diskusi kemudian ditegaskan lagi dalam bentuk proporsional.
7.  Prinsip sehubungan dengan posisi perumusan masalah
Yang dimaksud posisi disini tidak lain adalah kedudukan untuk rumusan masalah diantara unsur-unsur perencanaan/penelitian lainnya. Unsur-unsur lain yang terkait dengan rumusan masalah ialah latar belakang masalah, tujuan, dan khlayak sasaran.
8.  Prinsip yang berkaitan dengan hasil penelaahan kepustakaan
Penelaahan kepustakaan diperlukan untuk mempertajam rumusan masalah walaupun masalah yang sebenarnya bersumber dari data itu sendiri. Selain itu penelaahan kepustakaan tersebut mengarahkan serta membimbing peneliti untuk membentuk kategori substantif walaupun perlu diingat bahwa kategori substantif seharusnya bersumber dari data. Sehubungan dengan hal tersebut di atas, prinsip yang perlu kitapegang adalah bahwa perlu membiasakan diri agar dalam merumuskan masalah, kita senantiasa disertai dengan penelaahan kepustakaan yang terkait.
9.  Prinsip yang berkaitan dengan penggunaan bahasa
Perumusan masalah dilakukan pada waktu melakukan usulan perencanaan/penelitian dan diulang kembali pada waktu membuat laporan karena rumusan masalah merupakan salahsatu unsur yang tidak bisa dipisahkan dari unsur-unsur lainnya. Termasuk pada saat mempublikasikan hasil. Hendaknya dalam merumuskan masalah ita memperhatikan khalayak sasaran. Temasuk dalam penggunaan bahasa yang dipilih, hendaknya disesuaikan dengan karakteristik yang akan membaca rumusan masalah tersebut.
Langkah-langkah Perumusan Masalah
Adapun langkah-langkah perumusan masalah yang ditawarkan Moleong (2004:119) adalah sebagai berikut :
1.  Tentukan fokus penelitian atau perencanaan
2.  Cari berbagai kemungkinan faktor yang ada kaitannya dengan fokus tersebut yang dalam hal ini dinamakan subfokus
3.  Dari antara faktor-faktor yang terkait adakan pengkajian mana yang sangat menarik untuk ditelaah, kemudian tetapkan mana yang dipilih
4.  Kaitkan secara logis faktor-faktor subfokus yang dipilih dengan fokus penelitian.

Contoh Perumusan Masalah :
1.   Sebelum menetapkan fokus perencanaan tentu saja kita harus memiliki topik perencanaan terlebih dahulu. Dalm hal ini misalnya topik yang akan diangkat adalah Kegiatan Bebas Seks di Kalangan Remaja. Berdasarkan topik tersebut kita tentukan fokus kegiatan bebas seksual.
2.   Berdasarkan fokus tersebut kita harus mencari berbagai kemungkinan terjadinya kegiatan bebas seksual di kalangan remaja. Faktor-faktor berupa sub-subfokus tersebut adalah pengaruh film porno, cinta muda, pengaruh lingkungan remaja, nilai etika dan moral agama yang longgar, kebebasan pergaulan remaja, pengaruh kehidupan malam, longgarnya pengawasan orangtua, situs porno di internet, dan tidak adanya pendidikan seks di rumah dan di sekolah. Upaya mencari berbagai faktor subfokus tersebut didasarkan pada hasil penelaahan kepustakaan, media massa, cerita pengalaman para remaja dan sebagainya.
3.   Ke sembilan faktor subfokus yang dikemukakan semuanya menarik untuk dikajiu, namun yang ingin dikaji lebih lanjut hanya delapan subfokus yang pertama sedangkan tidak adanya pendidikan seks di rumah dan di sekolah tidak ingin dikaji lebih lanjut.
4.   Langkah ini adalah mengaitkan setiap faktor yang dipilih dengan fokus perencanaan. Dengan demikian maka rumusan masalah tersebut dapat dilakukan. Namun kita harus memilih terlebih dahulu cara perumusan masalah yang akan kita tempuh apakah dengan cara diskusi atau proporsional. Selain itu, umumnya perumusan masalah digunakan pertanyaan-pertanyaan : apakah, bagaimana dan mengapa. Dengan pertimbangan demikian maka cara yang dipilih adalah cara proporsional. Maka rumusan masalah yang dibaut menjadi:
a.   Di kalangan remaja yang melakukan kegiatan bebas seks apakah mereka biasanya menonton film porno?
b.   Bagaimana peranan cinta muda pada kehidupan seks di kalangan remaja?
c.   Bagaimanakan pengaruh lingkungan remaja pada kegiatan bebas seksi di lingkungan mereka?
d.   Bagaimanakah peran etika moral dan agama di kalangan remaja yang melakukan kegiatan bebas seks?
e.   Apakah kebebasan pergaulan remaja berdampak pada kegiatan bebas seks?
f.    Bagaimanakah pengaruh kehidupan malam di kalangan remaja terhadap kegiatan bebas seks mereka?
g.   Apakah longgarnya pengawasan orangtua terhadap anak berpengaruh pada kegiatan bebas seks di kalangan remaja?
h.   Bagaimanakah kegiatan bermain internet dengan menonton tayangan porno berakibat pada kegiatan seks di kalangan remaja?

Dari rumusan masalah tersebut jelas merupakan kaitan dua buah faktor yaitu antara fokus dengan kemungkinan-kemungkinan penyebabnya. Jika cara diskusi yang kita pilih hendaknya lebih memperjelas setiap faktor yang dipilih sebagai kemungkinan penyebab kehidupan bebas seks di kalangan remaja. Perlu diingat, ketika turun lapangan, perencana/peneliti akan menemui kemungkinan penyebab-penyebab fokus lainnya. Hal ini justru akan memperkaya perencanaan yang kita buat.

Metode Analisis  Masalah
Setelah merumuskan masalah, selanjutnya kita akan menganalisis masalah tersebut. Untuk itu kita memerlukan seperangkat data dasar (baseline data) yang akurat dan memadai termasuk informasi tentang identifikasi masalah dan kajian mengenai apa yang dibutuhkan untuk memecahkan masalah yang dihadapi (needs assesment). Agar dapat memperoleh data masalah apa yang sedang terjadi ada berbagai cara atau metode yang bisa digunakan. Apakah secara sederhana atau justru yang kompleks.

Secara sederhana setidaknya ada 2 cara yang biasa dilakukan (Zulkarnaen dkk, 1994:42-43):
1.   Observasi atau pengamatan
Dengan melakukan observasi atau pengamatan dapat diperoleh berbagai indikasi masalah apa yang sedang dihadapi masyarakat. Sebagai contoh melalui observasi dan pengamatan kita bisa mengetahui bahwa suatu daerah sedang terlandan banjir. Lalu pengamatan bisa kita teruskan, bahwa banjir yang melanda apakah dikarenakan fenomena alam biasa atau karena kelalaian manusia yang tidak bisa menjaga alam. Jika karena kelalaian manusia, maka kelalaian apa yang paling mudah dan banyak terlihat, tidak menajga kebersihan lingkungan misalnya.
Melalui pengamatan yang jeli, sebagai perencana kita juga bisa memilah mana yang sebenarnya bukan masalah lain yang melindungi masalah utama. Ketidak jelian pengamat dalam merumuskan dan menganalisis masalah akan berpengaruh pada pembuatan perencanaan program komunikasi yang tidak tepat sasaran.
Salah satu syarat untuk melakukan pengamatan yang baik ialah pengamat harus benar-benar netral dan menggunakan ”kacamata yang jernih” sehingga ia tidak terpengaruh oleh emosi pribadi. Atua karena merasa terlalu terbebani tugasnya sehingga pengamat menjadi tidak jeli.
2.   Konsultasi dengan spesialis atau tenaga ahli
Problem apa yang sedang dihadapi masyarakat juga dapat diketahui dengan cara bertanya kepada orang-orang yang dianggap memiliki keahlian di bidang tertentu. Misalnya, kita dapat mengetahui problema apa yang tengah dihadapi masyarakat desa dengan bertanya pada seorang spesialis kesehatan masyarakat. Konsultasi dengan tenaga ahli dapat berlangsung baik jika kita dapat menemukan atau memilih orang yang tepat sebagai tempat berkonsultasi. Jika kita bertanya pada yang bukan ahlinya, perencanaan yang kita buat justru tidak akan tepat sasaran.


Sedangkan cara yang lebih lengkap dirumuskan oleh M Nazir (2003:174-220) dibagi atas beberapa kelompok, sebagai berikut:
1.   Metode pengamatan langsung
2.   Metode dengan menggunakan pertanyaan
3.   Metode khusus

Metode Pengamatan Langsung (Observasi)
Pengumpulan data melalu pengamatan langsung (observasi) adalah cara p-pengambilan data dengan menggunakan mata tanpa ada pertolongan alat standar lain untuk keperluan tersebut.
Pengamatan baru dapat tergolong sebagai tekhnik pengumpulan data jika pengamatan tersebut memenuhi kriteria sebagai berikut (Nazir, 2003:175):
1.   Pengamatan digunakan untuk penelitian/perencanaan dan telah direncakan secara sistematik
2.   Pengamatan harus berkaitan dnegan tujuan yang telah direncanakan
3.   Pengamatan tersebut tercatat secara sistematis dan dihubungkan dengan preposisi umum dan bukan dipaparkan sebagai suatu set yang menarik perhatian saja
4.   Pengamatan dapat idcek ataupun dikontrol dengan uji validitas dan reabilitas.

Beberapa ciri umum dari pengamatan (Nazir, 2003:187):
1.   Harus secara jelas diketahui apa yang ingin diamati
2.   Perilaku dibuat dalam kategori-kategori
3.   Unit yang digunakan dalam mengukur harus ada
Unit prilaku harus dibentuk, apakah dalam bentuk unit besar atau unit kecil. Jika unit perlikau yang digunakan bersifat umum disebut sebagai pendekatan molar. Sebaliknya, jika pendekatan dilakukan dengan unit yang kecil disbut sebagai molecular. Secara teori, jika menggunakan unit yang kecil selain mudah diamati dan mudah dicatat, reliabilitasnya akan lebih tinggi hanya saja validitasnya terkorbankan. Sebaliknya, jika menggunakan unit yang lebih umum, dapat menghasilkan suatu kekaburan dalam pengamatan sehingga meningkatkan validitas namun mengurangi reliabilitas.
4.   Derajat inferensi yang diinginkan harus jelas diketahui
Pengamatan dapat dibedakan dengan melihat pada penggunaan inferensi pengamatan. Jika unit dengan penggunaan molecular, inferensinya relatif kecil. Umunya inferensi yang digunakan jangan terlalu besar dan jangan terlalu kecil. Inferensi medium agaknya lebih baik dalam membuat kategori-kategori.
5.   Harus punya derajat terapan atau generalisasi
Banyak sistem kategori yang dibuat bersifat umum. Artinya, kategori tersebut dapat digunakan pada banyak penelitian/perencanaan. Akan tetapi, ada juga kategori yang dibuat secara khusus yang hanya bisa diterapkan pada suatu situasi saja dan bersifat sangat spesifik.
6.   Jenis atau besar sampel harus ditentukan
7.   Pengamatan harus reliabel dan valid

Metode Wawancara
Wawancara adalah proses memperoleh keterangan untuk tujuan perencanaan/penelitian dengan cara tanya jawab, sambil bertatap muka ataupun menggunakan alat sebagai media perantara antara penanya atau pewawancara dengan si penjawab atau responden dengan menggunakan alat atau interview guide (panduan wawancara).

Beberapa sikap yang harus diperhatikan pewawancara dalam bertanya (Nazis, 2003:201) sebagai berikut:
a.   Netral. Jangan memberikan reaksi terhadap jawaban, baik dengan kata-kata atau perbuatan atau dengan gerak-gerik. Baik tidak baik, senang tidak senang, setuju tidak setuju, jangan sekali-kali diperlihatkan oleh pewawancara dalam wawancara. Jangan memberikan sugesti
b.   Adil. Dalam wawancara, semua responden harus dianggap sama, jangan memihak pada sebagian responden sehingga responden merasa aman dalam memberikan jawaban.
c.   Ramah. Tunjukkan keramahan yang wajar, tidak dibuat-buat, segar, bermuka manis.
Metode dengan Daftar Pertanyaan
Alat lain untuk mengumpulkan data aalah dengan menggunakan daftar pertanyaan, yang sering disebutkan secara umum dengan nama kuesioner. Pertanyaan dalam kuesioner dibuat cukup terperinci dan lengkap dibandingkan interview guide.
Isi dari kuesioner terdiri atas:
1.   pertanyaan tentang fakta
2.   pertanyaan tentang pendapat (opini)
3.   pertanyaan tentang persepsi diri

Cara mengungkapkan pertanyaan yang baik dalam kuesioner menurut Nazir (2003:205) adalah:
1.  jangan gunakan perkataan-perkataan sulit
2.  jangan gunakan pertanyaan yang bersifat terlalu umum
3.  hindarkan pertanyaan yang mendua arti (ambiguous)
4.  jangan gunakan kata yang samar-samar
5.  hindarkan pertanyaan yang mengandung sugesti
6.  hindarkan pertanyaan yang berdasar preasumsi
7.  jangan membuat pertanyaan yang memalukan responden
8.  hindarkan pertanyaan yang mengundang ingatan kuat.

Metode Khusus
Selain dari metode pengumpulan data yang sudah diterangkan diatas, maka banyak metode lain yang juga kerap digunakan dalam penelitian ataupun perencanaan. Sperti metode proyektif, metode sosiometri, content analiysis, dan sebagainya. Hanya pada bab ini dianggap cukup membahas metode pengumpulan data yang sering digunakan saja dan tidak akan membahas lebih lanjut mengenai metode khusus.
Data-data yang terkumpul dan berkaitan dengan masalah inilah yang kemudian digunakan dalam menganalisis masalah. Selanjutnya dari bebagai macam data yang didapat yang tentunya dalam jumlah yang cukup banyak, sebaiknya perenana membuat prioritas masalah yang akan diangkat sebagai masalah utama perencanaan program komunikasi yang dibuat. Sekali lagi, kejelian perencana dalam menumpulkan data dan menganalisis data tersebut maka perencana akan menemukan masalah utama, bukan masalah lain yang mengiringi masalah utama.



C. ANALISIS KHALAYAK

Materi pada bab ini adalah kelanjutan materi sebelumnya. Setelah kita memahami dan mampu merumuskan serta menganalisis masalah, kita akan memcoba menganalisis khalayak yang akan kita tuju yang mungkin akan mengambil manfaat pemecahan masalah yang telah kita rumuskan sebelumnya.

Riset terhadap khalayak merupakan hal yang sangat dibutuhkan. Tujuannya agar pesan komunikasi yang disampaikan dapat mengena pada target sasaran yang dituju. Khalayak sasaran yang dimaksud disini adalah kelompok populasi yang akan dijangkau oleh program komunikasi yang akan dibuat.

Salah satu studi khalayak yang sering dilakukan adalah profil khalayak (audience profile). Riset ini sangat penting untuk memberitahukan karakteristik khalayak. Seorang komunikator harus mampu membuat pesan yang sesuai dengan kharakteristik khalayaknya, sehingga pesan tersebut dapat efektif diterima oleh khalayaknya.

Khalayak sasaran tidak selalu sama dengan pemanfaat (beneficiaries) atau tidak semua khalayak adalah orang yang mengambil manfaat dari pesan yang kita sampaikan. Sebagai ilustrasi, apabila kita membuat sebuah perencanaan program komunikasi mengenai pentingnya ASI (Air Susu Ibu) secara eksklusif selama 6 bulan pada bayi, khalayak yang kita tuju adalah para ibu yang memiliki bayi. Sementara beneficiaries dari pesan yang kita sampaikan adalah para bayi ibu yang bersangkutan.

Karakteristik Khalayak
Analisis khalayak merupakan bagian terpadu daripada disain dan perencanaan program komunikasi. Untuk bisa melakukan analisis kita harus mengetahui karakteristik-karakteristik khalayak yang akan kita tuju. Zulkarnaen dkk (1994:54-55) mengungkapkan bahwa untuk mengetahui karaketristik khalayak diperlukan data-data dasar sebagai berikut :
1.  Jumlah dan lokasi khalayak
Berapa banyak khalayak yang ingin dijangkau perlu diketahui sejak awal. Jumlah ini menentukan pertimbangan dalam memilih saluran atau media komunikasi yang akan dipilih nanti. Kalau jumlahnya sedikit, mereka bisa dicapai dengan komunikasi antar pribadi. Kalau jumlahnya cukup banyak bisa menggunakan komunikasi kelompok atau komunikasi massa.
Begitupun lokasi tempat khalayak berada. Harus di lihat apakah khalayak yang dijangkau berada dalam lokasi yang berdekatan, memencar, terpencil, atau sangat mudah untuk dijangkau. Hal ini dapat mempengaruhi media komunikasi yang akan digunakan. Jika lokasinya terpencil dan belum memiliki akses media massa, sungguh tidka tepat jika kita memaksakan menggunakan radio atau televisi.
2.  Profil sosioekonomi : kelompok umur, pendapatan, pekerjaan, pendidikan, dan sebagainya.
Data profil sosioekonomi ini diperlukan selain dalam menentukan media yang akan digunakan juga berkaitan dengan perumusan pesan yang akan disampaikan. Pada khalayak yang tidak memiliki akses dengan media dikarenakan pendapatan yang sangat rendah tentulah tidak tepat menggunakan media televisi. Begitupun dengan perumusan pesan, pesan yang ditujukan pada khalayak yang berumur 6-12 tahun tentu tidak sama dengan perumusan pesan untuk khalayak usia 15-18 tahun. Berkomunikasi dengan khalayak yang mayoritas bekerja sebagai petani tentulah berbeda dengan para tenaga pengajar di sekolah. Karena minat, orientasi dan kepentingan masing-masing kelompok berbeda-beda. Jika perbedaan tersebut tidak diperhitungkan dengan baik, hasil perencanaan yang Anda buat tentulah tidak menghasilkan hal yang baik.
3.  Profil sosiokultural : agama, bahasa, pola kehidupan keluarga, sistem kepercayaan tradisional, nilai-nilai, sumber-sumber informasi, praktek-praktek komunikasi dan interaksi khalayak.
Profil sosiokultural ini sangat penting untuk dikaji. Bagaimanapun respon khalayak terhadap program komunikasi yang akan dilancarkan amat ditentukan oleh nilai-nilai agama, norma-norma, sumber-sumber informasi mereka serta faktor-faktor kultural lain yang mendasari kehidupan khalayak. Segala kebiasaan dan tradisi yang berkaitan dengan tujuan program dan isi pesan harus dipahami sejak awal.
Bahasa yang digunakan sehari-hari oleh khalayak biasanya sedikit berbeda dengan bahasa resmi. Bila kita menggunakan komunikasi antar pribadi dengan khalayak, pengetahuan mengenai hal ini amat perlu. Karena akan mempermudah Anda dalam berinteraksi, mudah membangun kedekatan, sehingga pesan mudah ditangkap.

Melengkapi pendapat Zulkarnaen dkk, Kritantono juga mengkategorikan 3 macam profil khalayak (2006 :331-332), terdiri dari :
a.   Profil geografis.
Profil khalayak berdasarkan tempat tinggal. Contohnya, orang-orang  yang tinggal di daerah yang sama diasmusikan memiliki kebutuhan dan keinginan yang sama.
b.   Profil sosiodemografis
Data-data demografis meliputi usia, jenis kelamin, status perkawinan, pendidikan, pekerjaan, penghasilan, agama, dan faktor-faktor sosial, ekonomi, budaya, dan lainnya.
c.   Profil gaya hidup (life style) dan psikografis
Gaya hidup adalah pola dimana orang hidup dan menghabiskan waktu serta uang. Gaya hidup aalah fungsi motivasi konsumen (khalayak) dan pengalaman sebelumnya, kelas sosial, demografi dan variabel lain. Gaya hidup adalah konsepsi ringkasan yang mencerminkan nilai konsumen. Menurut Engel, dkk, konsumen mengembangkan seperangkat konsepsi yang meminimumkan ketidakcocokkan atau inkonsistensi di dalam nilai dan gaya hidup mereka.
Psikografis adalah tekhnik utama yang digunakan oleh peneliti khalayak (konsumen) sebagai ukuran operasional dari gaya hidup. Riset psikografi bisa dilakukan secara kuantitatif dengan sampel besar ataupun kualitatif seperti wawancara mendalam. Profil psikografis merujuk pada kepribadian dan gaya hidup khalayak.


Ada beberapa cara yang bisa digunakan dalam mengukur psikografis (R Kriyantono, 2006:332-341) sebagai berikut:
1.   Model AIO
Disampaikan William Wells. Ukuran ini pada dasarnya digunakan untuk mengetahui gaya hidup khalayak. Wells menyebut unkuran-ukurannya sebagai AIO (aktivitas, interes, dan opini).
Aktivitas adalah tindakan nyata untuk menghabiskan waktu.  Kegiatan ini seperti menonton televisi, mendengarkan radio, membaca surat kabar, berbelanja, peristiwa-peristiwa sosial, hiburan, dan lainny.
Interes adalah minat akan suatu objek, peristiwa atau topik. Interes merupakan tingkat kegairahan yang menyertai perhatian khusus maupun terus menerus terhadap objek yang bersangkutan.
Opini adalah jawaban lisan atau tertulis yang diberikan untuk mendeskripsikan penafsiran, harapan, dan evaluasi—seperti kepercayaan mengenai maksud orang lain, antisipasi sehubungan dengan peristiwa yang akan datang, dan penimbangan konsekuensi yang memberikan ganjaran atau menghukum dengan jalannya tindakan alternatif.
Keuntungan dari studi psikografis adalah kemampuan untuk mendefinisikan kegiatan dan minat yang sangat tepat dan juga opini mengenai target audiences (khalayak sasaran).
Model AIO dalam studi psikografis berisi pertanyaan atau pernyataan Likert, di mana orang ditanyakan apakah mereka sangat setuju, setuju, netral, tidak setuju.










Masing-masing kategori AIO mempunyai dimensi-dimensi, yaitu:
Tabel 1
Dimensi Gaya Hidup
AKTIVITAS
INTERES
OPINI
DEMOGRAFIS

Bekeja
Hobby
Kegiatan-kegiatan sosial
Berlibur
Hiburan
Keanggotaan Klub
Komunitas
Berbelanja
Berolahraga

Keluarga
Rumah
Pekerjaan
Komunitas
Rekreasi
Fashion (Mode)
Makanan
Media
Prestasi

Terhadap mereka sendiri
Isu-isu sosial
Politik
Bisnis
Ekonomi
Pendidikan
Produk
Masa depan
Budaya

Usia
Pendidikan
Pendapatan
Pekerjaan
Ukuran keluarga
Tempat tinggal
Geografis
Ukuran kota
Tahap pada daur ulang
(siklus kehididupan)

2.   Model Values and Life Style 1 (VALS 1)
Ini adalah tindak lanjut dari konsep AIO di atas. Penciptanya adalah Arnold Mitchell dari SRI (Stanford Research Institute). VALS 1 dimaksudkan untuk menjelaskan sifat perubahan nilai-nilai manusia. Konsep ini menganut paham bahwa perumbuhan manusia berjalan teratur, bertingkat, tidak acak, dari yang paling sederhana ke yang paling kompleks.

VALS 1 menggunakan tiga kategori dari satu kategori gabungan atas gaya hidup dengan sembilan jenis yang lebih terperinci. Kategori-kategori tersebut adalah:
a.   Dorongan kebutuhan (need driven)
b.   Dorongan dari luar (outer directed)
c.   Dorongan dari dalam (inner directed)
d.   Gabungan dorongan dari dalam dan dari luar (integrated)

Kasali dikutip dalam Kriyantono 92006:335) menyebut bahwa dorongan dari luar lahir karena adanya hal-hal yang dapat dilihat dan cenderung mencapai sesuatu yang materialistis. Mereka terbagi dalam tiga kelompok yang disebut: Belongers, Emulators, dan Achievers. Belongers adalah kelas menengah yang cenderung konservatif fan tinggal di kota-kota kecil yang tenteram. Emulators lebih muda dari belongers, berusia rata-rata 27 tahun. Mereka ambisius, kompetitif, dan suka bekerja keras. Sedangkan achievers, adalah pekerja keras yang lebih maju dan lebih mapan. Umumnya adalah para profesional dan manajer

Kelompok yang tumbuh karena dorongan dari dalam terbagi atas tiga kelompok, yaitu: I-am-Me, Experentials, dan Societally Conscious. I-am-Me adalah faase transisi dari dorongan dari luar ke dalam dan umumnya adalah terpelajar yang agresif, inovatif, dan merasa dirinya benar., Experentials terdiri atas orang-orang yang impulsive, independent, dan percaya diri. Sedangkan Societally Conscious adalah orang-orang yang menaruh perhatian terhadap alam semesta agar kehidupan berlangsung lebih harmonis dan lebih baik.

Sementara pada kelompok yang mempunyai drongan kebutuhan terdapat dua subkelompook yang aslinya disebut Survivors dan Sustainers. Survivors adalah orang-orang tua yang cenderung miskin dan tingkat pendidikannya rendah. Karenanya, merekja kurang percaya diri, kurang puas terhadap apa yang telah dicapainya, dan cenderung konservatif dan konvensional. Sedangkan Sustainers adalah kelompok serupa tetapi cenderung masih muda (sekitar 29 tahun) dan masih mengharapkan hari esok yang lebih baik.

3.   Model VALS 2
Pada VALS 2 di mana khalayak atau konsumen diidentifikasi ke dalam 8 kategori berdasarkan kombinasi faktor demografis dan gaya hidup seperti usia, penghasilan, pendidikan, kesehatan, tingkat percaya diri, dan ketertarikan akan masalah-masalah yang dihadapi khalayak atau konsumen.






Gambar 1
Profil Gaya Hidup VALS 2

Actualizer



ORIENTASI DIRI

Prinsip        Status             Tindakan

Fulfillers


Achievers

Experiences

Believers

Strivers

Makers

Berlimpah

SUMBER DAYA

Minimum

Stugglers


Diadaptasi dari Terence A Shimp

Gambar di atas menunjukkan dua dimensi, yaitu:
1.   Dimensi Orientasi Diri, terdiri dari:
a.   Konsumen/Khalayak berorientasi prinsip (principle oriented)
b.   Konsumen/Khalayak berorientasi status (status oriented)
c.   Konsumen/Khalayak berorientasi tindakan (action oriented)
2.   Dimensi Sumber Daya, terdiri dari:
a.   Stugglers
b.   Actualizer


Khalayak Berorientasi Prinsip
Merupakan khalayak yang berorientasi pada pandangan-pandangan mereka mengenai bagaimana dunia seharusnya berjalan.
Terdiri dari:
a.  Fulfillers
Para profesional matang, bertanggungjawab dan berpendidikan tinggi, mempunyai informasi yang tinggi mengenai berbagai perkembangan terkini (well-informed). Mereka memiliki pendapatan yang tinggi namun merupakan konsumen yang praktis dan value oriented. Aktivitas waktu senggang terpusat di rumah.
b.  Believers
Khalayakn konservatif yang memiliki penghasilan yang lebih rendah dari para  fulfillers dan kehidupan mereka terpusat pada keluarga, tempat ibadah dan negara mereka. Rata-rata berusai 58 tahun.

Khalayak Berorientasi Status
Merupakan khalayak yang dalam mengambil keputusan diarahkan oleh tindakan dan opini orang lain. Terdiri dari :
a.  Achievers
Orang-orang yang sukses, berdedikasi pada pekerjaan, yang meraih kepuasan terutama karena pekerjaan dan keluarga mereka. Kelompok yang konservatif dalam pandangan politik serta menghormati otoritas dan status quo. Mereka gemar mengkonsumsi produk-produk dan jasa yang telah mapan yang merefleksikan tingkat kesuksesan mereka kepada lingkungan mereka . Rata-rata berusia 38 tahun.
b.  Strivers
Rata-rata usia 34 tahun. Mempunyai karakteristik hampir sama dengan achievers namun sumber daya ekonomi, sosial, dan psikologisnya lebih sedikit. Gaya adalah faktor penting bagi mereka karena mereka terus berusaha menyamai orang-orang yang mereka kagumi. Karenanya seringkali mereka mengkonsumsi barang-barang tiruan dari barang mewah.


Khalayak Berorientasi Tindakan
Merupakan khalayak yang diarahkan oleh keinginan mereka akan variasi dan risiko aktivitas sosial maupun fisik.
Terdiri dari:
a.  Experiencers
Usia rata-rata 26 tahun. Menunjukkan tingkat energi yang tinggi yang digunakan untuk latihan fisik dan berbagai aktivitas sosial. Yang termudah untuk diamati dari segmen experiencers ini adalah mereka suka berpetualang dang mau mengeluarkan biaya besar untuk pakaian, musik, dan aktivitas kalangan muda lainnya.
b.  Makers
Usia rata-rata 30 tahun. Adalah khalayak yang praktis dan self suffcient yang memfokuskan diri pada keluarga dan rekreasi fisik. Makers tidak terlalu memberi perhatian kepada “dunia” yang lebih luas dan hanya tertarik pada kepemilikan alat-alat olahraga, alat-alat  keperluan keluarga.
c.  Strugglers
Memiliki tingkat pendapatan yang rendah dan sumber daya yang minim untuk dimasukkan kedalam kategori orientasi diri khalayak manapun. Mereka merupakan konsumen yang setia pada suatu produk yang tentunya sesuai dengan kemampuan mereka.
d.  Actualizers
Memiliki tingkat pendapatan tertinggi, self-esteem self-esteem  terkuat, dan sumber daya berlimpah. Citra adalah penting karenanya mereka menykai barang-barang terbaik di dunia.

Segmentasi Khalayak
Karakteristik, minat, dan kebutuhan informasi dari khalayak sasaran tidaklah selalu sama. Karena itu, segmentasi khalayak menjadi beberapa kelompok sasaran terkadang diperlukan. Untuk masing-masing kelompok mungkin dibutuhkan strategi yang spesifik. Bahkan di suatu masyarakat yang kelihatannya homogen, sebenarnya tidak ada khalayak yang benar-benar sama. Suatu program komunikasi yang seragam bisa-bisa akan terasa berbicara bagi satu kelompok, namun menyerang yang lain dan tidak dimengerti oleh sisanya

Segmentasi berarti pengelompokan khalayak dalam segmen-segmen tertentu yang dilakukan berdasarkan berbagai kesamaan yang terdapat di kalangan lapisan khalayak tertentu. Segmentasi dilakukan berdasarkan data-data karakteristik khalayak yang telah diperoleh sebelumnya.

Contoh Segmentasi Khalayak
Anda akan membuat perencanaan program komunikasi Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT) dengan khalayak perempuan-perempuan di kecamatan Kedaton, Bandar Lampung. Salah satu segmentasi yang Anda buat adalah segmentasi perempuan berdasarkan data profil sosioekonomi, sebagai berikut:

Tabel 2
Segmentasi Sosioekonomi
Data Khalayak
Segmentasi

1.   Kelompok umur



2.     Pendidikan





3.     Pekerjaan





4.     dan sebagainya

a.     Anak-anak (6-12 tahun)
b.     Remaja (13-16 tahun)
c.     Dewasa (17-30 tahun)
d.     Orang Tua (>30 tahun)
a.     Tidak sekolah
b.     Tidak lulus SD
c.     Tamatan SD
d.     Tamatan SMP
e.     Tamatan SMA
f.      Sarjana
a.     Petani
b.     Pedagang
c.     Guru
d.     PNS
e.     Pegawai swasta
f.      Ibu Rumah Tangga
-

Prioritas Khalayak
Mengingat terbatasnya waktu dan sumber-sumber, perencana hendaklah menetapkan segmen khalayak yang paling kritikal bagi kesuksesana program. Singkatnya, perencana hendaknya membuat prioritas-prioritas. Penyusunan prioritas mencerminkan pentahapa aktivitas program.
Rasmuson dalam Zulkarnaen dkk (1994: 62-63) merumuskan setidaknya ada 3 jenis khalayak dalam prioritas khalayak :
1.   Khalayak primer  (primary audiences)
Adalah khalayak yang paling terkena masalah atau khalayak yang akan mendapat manfaat dari perencanaan program yang dibuat.
2.   Khalayak sekunder  (secondary audiences)
Adalah khalayak yang berpengaruh pada khalayak primer. Seperti keluarga dan teman.
3.   Khalayak tersier (tertiary audiences)
Adalah para pembuat keputusan, pendukung dana, dan orang-orang yang berpengaruh lainnya yang dapat menyukseskan program.

Contoh Prioritas Khalayak
.           Dalam program komunikasi penanggulangan diare yang menjadi kegiatan World Health Organization (WHO) di seluruh dunia ( Zulkarnaen dkk, 1994:64)  , dirumuskan prioritas khalayak sebagai berikut:

Gambar 2 Prioritas Khalayak Kampanye Oralit


Dari gambar diatas, terlihat pembagian khalayak terbagi ke dalam 3 prioritas, khalayak primer adalah ibu-ibu dari anak usia 0-4 tahun yang merawat anak, khalayak sekunder terbagi dalam dua kelompok, pertama adalah para ketua, pemuka masyarakat, pemilik warung, guru sedangkan kelompok kedua adalah para tenaga medis seperti dokter, perawat dan sebagainya. Sisanya adalah khalayak tersier yakni para pengambil keputusan dan pembuat kebijakan. Pada perencanaan program komunikasi ini ditetapkan bahwa prioritas khalayak adalah khalayak primer. Hanya saja dengan melihat sumber-sumber yang ada, tidak semua khalayak primer dijadikan khalayak sasaran pada satu waktu, melainkan dibagi lagi dalam beberapa tahap, sebagai berikut:

Gambar 3  Tahapan Menjangkau Ibu-ibu dalam Kampanye Oralit

Meskipun pada akhirnya yang hendak dicapai adalah keseluruhan lapisan khalayak, namun masing-masing tahapan kegiatan suatu program ada kebutuhan untuk mengutamakan suatu segmen khalayak tertentu karena mereka mempunyai posisi yang strategis yang menentukan bagi langkah program yang berikutnya.


D. TUJUAN KOMUNIKASI

Ketika Anda menjejakkan kaki keluar dari rumah Anda, tentu ada yang dituju. Begitupun ketika Anda mendaftarkan diri menjadi mahasiswa sebuah universitas pastilah ada yang Anda harapkan akan tercapai. Apa yang Anda tuju dan apa yang Anda harapkan akan tercapai itulah tujuan. Tujuan telah Anda buat dari awal sebelum Anda mulai melangkah. Tujuan pula yang menjadi pertimbangan Anda untuk memilih cara. Jika ingin keluar rumah menuju tempat tertentu, Anda mungkin akan memilih berjalan kaki atau naik taksi. Begitupun ketika memilih menjadi mahasiswa, Anda pun akan memilih rajin belajar atau malas-malasan. Semua tergantung pada apa yang and harapkan.
Berkaitan dengan program komunikasi, merumuskan tujuan komunikasi memang bukan hal yang mudah. Agar efektif tujuan komunikasi pastilah harus mencerminkan tujuan program komunikasi yang didukungnya. Kesalahan merumuskan tujuan, nantinya akan menimbulkan kesulitan-kesulitan baru pada saat Anda melaksanakan program. Tentu hal ini tidak kita inginkan.

Pengertian dan Elemen-elemen Tujuan
Setiap kegiatan tentulah ada tujuannya. Jarang sekali meskipun tidak menutup kemungkinan ada orang melakukan sesuatu tanpa tujuan. Jika tidak mempunyai tujuan yang jelas, tentulah akan sulit mengukur pencapaian apa yang diinginkan.
Dalam bahasa Inggris, tujuan disebut goals. Hal ini tentunya mengingatkan kita pada permainan sepak bola. Setiap kali bola masuk ke gawang, penonton akan berteriak goool!. Tandanya telah tercapailaah tujuan pemain bola tersebut untuk mrmasukkan bola ke gawang lawan. Teriakan penonton menjadi pengakuan bahwa objectives telah tercapai.
Udin dan Abin (2006:118) menyatakan bahwa tujuan adalah hasil yang ingin dicapai dari pembuatan desain. Dalam hubungan dengan program komunikasi, tujuan atau objectives merupakan sasaran yang hendak dicapai oleh suatu program atau kegiatan. Suatu objectives berkaitan dengan upaya melakukan perubahan. Mula-mula diketahui dan dianalisis masalah yang dihadapi yang memerlukan upaya-upaya untuk mengatasinya. Dengan melakukan upaya tersebut maka masalah yang dihadapi dapat terselesaikan. Itulah tujuan atau objectives yang hendak dicapai.
Selain itu tujuan berkaitan dengan perubahan nilai budaya, terhadap perubahan tekhnologi terbaru dan terhadap perubahan tingkah laku orang yang terlibat di dalamnya. Dalam hal ini, nilai-nilai tersebut berfungsi sebagai cara untuk menentukan tujuan.

Tujuan merupakan sejumlah pilihan diantara berbagai kemungkinan. Beberapa tipikal tujuan adalah serbagai berikut:
1.   Tujuan itu merupakan optimalisasi dalam bentuk, misalnya : biaya yang paling rendah untuk keunggunlan suatu program.
2.   Tujuan itu memuaskan
3.   Tujuan itu bentuknya incremental (semakin naik)
4.   Tujuan itu bentuknya bisa positif bisa negatif (Udin dan Abin, 2006:118)
Selain itu, tujuan atau objectives juga memiliki elemen-elemen yang harus diperhatikan (Zulkarnaen dkk, 1994:74-75) sebagai berikut :
1.   Menggambarkan hasil final yang hendak dicapai
Tujuan harus menggambarkan hasil final yang hendak dicapai, bukan hanya menggambarkan langkah-langkah yang akan diambil. Apabila Anda hendak melakukan sesuatu untuk memecahkan masalah, artinya Anda akan mencapai suatu hasil tertentu. Hasil yang akan Anda capai tersebut harus dinyatakan secara tegas dan jelas. Tegas dan jelas berarti tidak ragu-ragu sehingga terhindar dari timbulnya macam-macam penafsiran. Jadi perumusan suatu tujuan tidak cukup sekedar mereka-reka saja.
2.   Spesifik dan persis
Perumusan tujuan yang tidak konkret biasanya tidak akan operasional. Biasanya tujuan yang seperti ini terlalu muluk-muluk. Akibatnya kita tak pernah tahu apakah tujuan telah tercapai atau belum tercapai, karena sukar untuk mengukurnya. Kesukaran mengukur pencapaian tujuan seperti itu, terutama adalah karena ketidakjelasan apa sesungguhnya yang hendak dicapai. Misal, tujuan yang hendak dicapai adalah perubahan perilaku masyarakat, maka perubahan perilaku seperti apa harus dibuat secara jelas. Apakah tidak lagi membuang sampah di sembarang tempat dan sebagainya.



3.   Menggambarkan perubahan yang dapat diukur (measurable) dan dapat dilihat (observable)
Sebagai bukti bahwa tujuan telah dicapai, tujuan harus dapat diukur. Berapa persen ibu-ibu yang memberikan imunisasi pada anaknya? Berapa banyak jumlah rumah yang memiliki tong sampah? Dan sebagainya. Perubahan-perubahan inilah yang dimaksud dapat diukur dan dapat dilihat. Jadi tidak abstrak.
4.   Menyatakan standar kualitas atau kriteria sebagai patokan mengukur keberhasilan
Bagaimanapun juga manusia memiliki keterbatasan-keterbatasan. Termasuk dalam melakukan kegiatan yang telah direncanakan. Hampir tidak ada kegiatan yang 100 persen sempurna. Karena itu diperlukan suatu patokan mengenai tingkat kualitas pencapaian yang dapat diterima.
Misal, untuk penyuluhan kekerasan terhadap rumah tangga (KDRT). Jika yang hedak dicapai adalah pemahaman tentang cara pelaporan tindak KDRT, berapa persenkah dari materi yang disampaikan bisa dipahami oleh khalayak perempuan peserta penyuluhan yang dianggap sebagai hasil yang bisa diterima. 80 persen dari materi atau 60 persen dari materi tergantung dari standar yang diinginkan perencana.
5.   Menyebutkan segala kualifikasi pokok
Bagaimana kondisi yang melingkupi pencapaian tujuan. Atau dalam kondisi bagaimanakah tujuan yang dimaksud hendak dicapai.
6.   Menetapkan titik akhir (definite end point)
Titik akhir yang menunjukkan bahwa objectives telah dicapai. Sekalipun ada pendapat bahwa suatu kegiatan senantiasa ada kelanjutannya, namun untuk jelasnya pengukuran dan pencapaian tujuan suatu kegiatan komunikasi, maka dalam perumusan tujuannya harus jelas dimana titik akhir dari program yang bersangkutan.

Seringkali dalam perumusan tujuan kegiatan komunikasi langkah pertamanya adalah dengan mengidentifikasi informasi, pengetahuan, motivasi atau pola perilaku apa yang dibutuhkan oleh suatu program agar berhasil.

Identifikasi ini dapat dilakukan melalui:
a.   Mengembangkan suatu pengertian menyeluruh mengenai seluruh orang yang terlibat dalam program.
Buatlah identifikasi yang menggambarkan semua pihak baik yang langsung maupun tidka langsung terlibat atau terkena program . Keterkenaan atau keterkaitan ini ada yang bersifat sementara (seperti para pekerja), ada yang permanen (pemanfaat), ada yang berjangka pendek dan ada yang berjangka panjang. Ada pula pihak yang baru terkena ketika program selesai dilaksanakan. Semua ini harus dikenali agar bisa dikembangkan suatu antisipasi terhadap segala macam permasalahan yang mungkin timbul.
b.   Menganalisis kelayakan sosial dari suatu program
Banyak program yang secara tekhnis sudah layak (feasible) tetapi tidak dapat dilaksanakan karena kondisi sosial yang belum memungkinkan. Dengan kata lain sebelum mengerahkan segala resources untuk mengkomunikasikan suatu program, kaji dulu kelayakan sosial program itu sendiri ataupun bagian-bagian tertentu dari program yang dibuat.
c.   Mengidentifikasi kawasan masalah yang spesifik (specific problem areas)
Seperti gap pengetahuan, motivasi, pengetahuan, motivasi, perilaku dan sebagainya. Kejelasan mengenai kawasan permasalahan ini amat menentukan kejernihan pandangan dan persepsin pelaksana program komunikasi dalam merancang strategi komunikasi yang akan ditempuh.
d.   Mengelompokkan kawasan masalah
Pengelompokan dilakukan berdasarkan apakah hal tersebut dapat ditanggulangi melalui dukungan informasi, motivasi, atau pendidikan ataukah memerlukan penyelesaian dalam bentuk lainnya. Kelanjutan dari dikenalinya kawasan permasalahan  tadi, maka diperlukan pengelompokan untuk mempersiapkan penanggulangan yang sesuai.
e.   Meninjau sumber-sumber dan kemampuan komunikasi yang tersedia
Hal ini dilakukan untuk melaksanakan kegiatan yang dibutuhkan dalam rangka mengidentifikasi gap bagi pembiayaan program yang dimungkinkan. Pertimbangan pertama dalam merancang kegiatan apa yang akan dilaksanakan tentunya adalah dengan melihat kenyataan apa saja yang ada, dan apa saja yang harus diadakan. Lalu dengan mengukur kemampuan untuk memenuhi kebutuhan itu, diputuskan kegiatan apa saja yang akan dilaksanakan. (Zulkarnaen dkk, 1994:76)

Perumusan Tujuan Komunikasi
Apapun maksudnya, tujuan harus relevan, harus dapat diwujudkan, memiliki kejelasan maksud dan harus bersifat operasional. Walaupun begitu tujuan juga harus bersifat umum, berorientasi pada masyarakat dan memiliki jangka panjang. Tujuan hendaknya dapat menjawab pertanyaan sebagai berikut:
a.  Pilihan mengenai apa?
b.  Untuk siapa?
c.  Sampai tingkat apa?
d.  Pada pengukuran apa?
e.  Dengan kondisi apa?
f.   Dalam prioritas apa?
g.  Bagaimana untuk mengetahui tingkat pencapaian tujuan?
(Udin dan Abin, 2006:119)

Udin dan Abin (2006:119) juga menambahkan terdapat 5 tahap dalam proses penentuan tujuan, yaitu:
1.  Mendefinisikan batasan kemungkinan (contingency) yang membentuk batasan-batasan perencanaan dan porsi keputusan yang dipengaruhi putusan perencana.
2.  Dari batasan tersebut, perencana lalu mengurangi berbagai alternatif dengan menghilangkan yang tidak bermanfaat dan tidak menguntungkan.
3.  Dengan membandingkan segi manfaat (merit) dari alternatif tersebut, perencana dapat menentukan dampak positif dan negatif dari berbagai kombinasi tujuan dan kemudian memilih alternatif terbaik.
4.  Perencana kemudian mengevaluasi manfaat tujuan itu dengan membandingkan faktor-faktor lingkungan dengan tujuan dan sasarannya. Tujuan hendaknya berkaitan dengan kondisi yang muncul.
5.  Bila putusan akhir telah dibuat dan tujuan serta sasaran telah ditetapkan, maka dibuatlah pernyataan kebijakan (statement of policy) yang berfungsi sebagai pedoman.
Selain itu dalam suatu tujuan atau objectives komunikasi yang baik hendaklah:
a)  Mengidentifikasi khalayak yang akan dicapai
b)  Mengidentifikasi jenis dan besarnya perubahan yang diharapkan pada pihak khalayak
c)  Mengidentifikasi jenis pengukuran yang akan digunakan
d)  Mengidentifikasikan batas waktu (time frame) pencapaian tujuan (Zulkarnaen dkk, 1994:77)



Contoh objetives
Mensosialisasikan dalam jangka waktu 6 bulan (BATAS WAKTU) paling sedikit kepada 50% perempuan-perempuan anggota organiasasi wanita (TARGET AUDIENCE) di Kota Bandar Lampung (LOKASI TARGET AUDIENCE) tentang UU Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT)
Perumusan tujuan dapat dilakukan dengan suatu pernyataan yang bersifat umum, lalu di perjelas menjadi tujuan primer dan sekunder yang selanjutnya dirinci satu persatu dalam bentuk yang konkret. Hal ini dimaksudkan untuk mempermudah pengukuran pencapaian hasil.
Contoh :
Masalah
Wabah Demam Berdarah Dengue (DBD) kembali melanda. Sedikitnya sudah 100 warga Desa X yang terjangkit dan 15 diantaranya meninggal dunia. 20% diantaranya adalah bayi dan balita. Salah satu cara penurunan angka ini adalah dengan kesadaran dan keterlibatan seluruh warga untuk memberantas nyamuk Aides Agepty yang menularkan virus DBD ke manusia. Khususnya dengan bergotong royong membersihkan lingkungan desa.

Tujuan Utama
Menurunkan angka penderita DBD dan angka kematian akibat DBD di desa X minimal 50% selama kurun waktu 6 bulan dengan menimbulkan kesadaran warga untuk menjaga kebersihan lingkungan desa.

Tujuan Sekunder
Mendemonstrasikan kepada seluruh warga metode pemberantasan nyamuk yang dikenal dengan 3M (Menguras bak kamar mandi, Menutup tempat penyimpanan air, dan Mengubur barang-barang bekas yang bisa menyimpan air) yang efektif.

Secara lebih rinci, tujuannya adalah:
1.   Memperluas kesadaran warga akan bahaya nyamuk Aides Agipty yang bisa menularkan penyakit DBD
2.   Memotivasi khalayak sasaran untuk berkerjasama dengan seluruh warga memberantas nyamuk Aides Agipty
3.   Meluruskan kesalahpahaman bahwa penanggungalangan wabah DBD hanyalah tanggungjawab pemerintah dan bukan tanggungjawab pribadi dan masyarakat
4.   Mengubah sikap mental masyarakat yang malas melakukan 3M di lingkungan masing-masing.

Prinsip-prinsip yang berlaku dalam perumusan tujuan hendaklah diterapkan sepenuhnya agar tujuan atau objectives benar-benar menjadi sesuatu yang operasional atau dapat dilaksanakan. Yang menjadi ciri utama dari perumusan tujuan ini adalah, bahwa pencapaian tujuan terjadi pada diri khalayak. Bukan dari sudut pandangan pengelola program komunikasi

Rujukan

Udin Syaefudin Sa’ud dan Abin Syamsudin Makmun. 2006. Perencanaan Pendidikan (Suatu pendekatan Komprehensif). Remaja Rosdakarya. Bandung
Zulkarnaen    Nasution. 1994 .  Perencanaan    Program    Komunikasi. Universitas Terbuka. Jakarta.


E. PEMILIHAN MEDIA

Saluran untuk berlangsungnya komunikasi massa diperlukan saluran yang memungkinkan disampaikannya pesan kepada khalayak yang dituju. Saluran tersebut adalah media massa, yaitu sarana teknis yang memungkinkan terlaksananya proses komunikasi massa tersebut.  Saluran media massa ini, melihat bentuknya dapat dikelompokkan atas ;
a)   Media Cetakan (printed media) yang mencakup surat kabar, majalah, buku, pamflet, brosur, dan sebagainya.
b)   Media elektronik, seperti radio, televisi, film, slide, video, internet, dan sebagainya.

Langkah-langkah Pemilihan dan Karakteristik Media
Langkah berikutnya adalah memilih atau menetapkan media atau saluran (channel) yang akan digunakan untuk menyampaikan pesan. Dasar utama dalam media tentulah tujuan atau objectives program. Kemudian dipadankan dengan khalayak yang akan dijangkau. Hasilnya bisa saja yang diperlukan adalah satu saluran tertentu, namun dapat pula suatu kombinasi dari beberapa saluran sekaligus. Hal itu bergantung sepenuhnya pada apa tujuan yang hendak dicapai.
Kecocokan media untuk kelompok khalayak yang sama tapi untuk keperluan yang berbeda (apakah sekedar menginformasikan, atau mau mengajarkan sesuatu, atau mau membujuk) juga tidak sama. Apalagi untuk kelompok khalayak yang berbeda.

Khalayak atau pihak penerima pada suatu peristiwa komunikasi bisa berupa seseorang individu yang mendengarkan, membaca, menonton atau anggota suatu pertemuan yang disebut sebagai khalayak massa (mass audience). Siapa yang menjadi khalyak dalam program komunikasi menjadi dasar dalam melilih media yang sesuai. Seperti telah diketahui bahwa komunikasi, sebagaimana asal katanya dari bahasa latin: communis atau dalam bahasa Inggris: common, berarti menjadikan sesuatu (dalam hal ini pesan) sebagai pengetahuan aau perhatian bersama. Pengertian berkomunikasi, pada hakikatnya ialah mencoba atau berusaha untuk menegakkan suatu “kebersamaan” dengan pihak lain, yaitu penerima dalam komunikasi tersebut.
Secara umum saluran komunikasi dibedakan antara yang bersifat antarpribadi dan yang menggunakn media. Sedangkan yang menggunakan media kemudian dapat dikelompokkan menjadi media massa dan media non massa.

Langkah-langkah memilih media atau saluran
1.   Mendaftar semua media yang ada.
2.   Mengevaluasi setiap media.
3.   Menentukan ketersedian media.
4.   menentukan cost-effective media.
5.   Menggunakan kombinasi beberapa media.

1.   Mendaftar semua media yang menjangkau khalayak
Media apa sajakah yang diperkirakan akan menjangkau khalayak yang hendak dituju oleh program komunikasi ini? Jawabannya baru dapat diketajui jika kita telah mengetahui bagaimana kondisi masing-masing media yang ada. Dengan mengetahui apa saja media yang ada, barulah kita dapat memilih dengan baik. Dengan mendaftar media tadi kita dapat mengetahui hal-hal yang terpenting dari setiap media. Misalnya berapa banyakkah proposisi khalayak yang memiliki pesawat radio atau televisi ?
Berapa persenkah tingkat melek huruf khalayak? Berapa oplah surat kabar yang terbit disini? Suratkabar atau majalah apa yang paling populer? Apakah ada program pendidikan yang beroperasi ke tengah kalangan khalayak yang dituju? Misalnya, kelompok pendengar siaran radio pedesaan, kelompok belajar, kelompok petani, dan sebagainya. Apakah ada bentuk-bentuk media tradisional seperti pertunjukan drama, dan sebagainya.

2.   Mengevaluasi tiap medium dalam arti pendekatan komunikasi yang digunakan.
Sesuai dengan pendekatan yang digunakan – apakah hanya penyampaian informasi, pengajaran atau persuasi – setiap media dinilai apakah cocok ?
Untuk sekedar menyampaikan informasi, sejumlah media massa tepat untuk digunakan seperti: radio, poster, leaflet, billboard, dan sebagainya. Jika kita ingin khalaya kmemahami dan terampil menggunakan kontrasepsi, maka saluran yang sesuai tentunya yang memungkinkan terjadinya diskusi seperti kunjungan kerumah, grup diskusi, dan sebagainya. Sedangkan untuk pendekatan yang menggunakan persuasi atau bujukan, hal yang terpenting adalah jalur komunikasi antarpribadi serta dukungan dari orang yang berpengaruh seperti para pemimpin opini.

3.   Menentukan apakah suatu media tersedia.
Dengan mendaftar semua media yang ada dan mengevaluasi satu persatu, maka kini kita memiliki daftar media yang lebih singkat. Maksudnya tinggal media yang benar-benar tersedia untuk digunakan setelah dikurangi yang terjaring oleh dua langkah pertama diatas tadi.

4.   Menetukan cost-effective nya media yang tersedia.
Tak dapat dipungkiri bahwa kunci yang menetukan dalam memilih media atau saluran adalah soal biaya. Ada yang menghitungnya sebagai biaya penyampaina pesan untuk per oaring. Misalnya kalau sebuah surat kabar beroplah 25 ribu, dan biaya yang diperlukan 100 ribu rupiah, berarti ongkos pembaca adalah 4 rupiah. Beda dengan misalnya jika anda ingin mencapainya lewat televisi yang mungkin meminta biaya sekitar 10 juta rupiah.
5.   Menggunakan beberapa media
Riset menunjukkan bahwa dalam penyebarluasan inovasi, kombinasi antar berbagai media ternyata paling efektif untuk mencapai tujuan.

Saluran Komunikasi Antar-Pribadi
Berdasarkan pengalaman terlihat betapa menetukannya masalah hubungan antar-pribadi dalam kehidupan anggota masyarakt yang menjadi khalayak suatu program komunikasi. Termasuk kesuksesan seorang penyuluh akan ditentukan oleh kemampuannya membina dan memelihara kontak-kontak pribadi dan hubungan yang akrab dengan khlayaknya.
Menurut pengalaman para penyuluh yang menyebarluaskan inovasi, agar bisa menjalin komunikasi antar-pribadi dengan warga masyarakat seperti yang semestinya, seorang penyuluh dituntut untuk memperhatikan hal-hal berikut ini :
1.   Kemampuan empathi
2.   Menciptakan situasi homophily dengan khalayak
3.   Menegakkan keserasian (kompabilitas) program yang dijalankannya dengan kebudayaan masyarakat setempat.
Ketiga hal itu saling berkaitan satu sama lain dan erat hubungannya dengan masalah komunikasi antarpribadi penyuluh dengan masyarakat yang dibinanya.

ad. 1 Kemampuan empathi dimaksudkan sebagai kemampuan penyuluh untuk menempatkan dirinya pada posisi warga masyarakat yang dibinanya. Dengan kemampuan itu, penyuluh harus mengusahakan memandang persoalan dari kacamata warga masyarakat, dan bukan sekedar dari sudut tinjau seorang petugas.
Maksudnya, seorang penyuluh pertama-tama diminta untuk mampu merasakan permasalahan, kebutuhan dan aspirasi masyarakat yang dibinanya sebagaimana anggota masyarakat itu sendiri merasakannya. Kemampuan tersebut memang tidak mudah untuk diperoleh apalagi dalam waktu yang singkat. Karena itu penyuluh harus berusaha dan mencobakan kemampuan tersebut dengan jalan menundukkan dirinya pada situasi yang dialami oleh masyarakt yang bersangkutan.
Tidaklah mengherankan kalau acapkali memang terjadi perbedaan pandangan antara penyuluh dengan warga masyarkat mengenai sesuatu kenyataan yang ada. Hal itu terjadi terutama karena memang suatu hal yang wajar bila terdapat perbedaan persepsi di antara pihak-pihak yang berlainan mengenai suatu keadaan tertentu.
Salah satu prinsip komunikasi yang mendasar adalah, diharuskannya komunikator berorientasi kepada khalayak (audience oriented)! Bukan sebaliknya, khalayak yang harus menyesuaikan diri kepada komunikator, seperti yang dengan sadar ataupun tidak umumnya terjadi selama ini. Dengan prinsip itu pula, seorang penyuluh pada langkah pertama diharapkan sudah menghindari suatu hambatan yang paling umum terjadi, dalam berkomunikasi dengan masyarakat, yaitu karena biasanya seorang penyuluh berikut ide-idenya pertama-tama dirasakan sebagai sesuatu yang asing bagi khalayak.

ad. 2 Menciptakan suasana yang homophily berarti membangun suatu suasana hubungan yang secara komunikasi disebut akrab. Maksudnya dalam berkomunikasi dengan khalayak, si penyuluh dirasakan sama atau setara dengna khalayak yang dihadapinya. Dengan kata lain, penyuluh tidak lagi dirasakan sebagi seseorang yang berbeda dengan mereka.
Prinsip dasar lainnya dalam komunikasi manusia bahwa pengalihan ide paling sering terjadi diantara suatu sumber kepada penerima yang mempunyai kesamaan-kesamaan. Menurut Rogers dan Shoemaker (1971), homophily merupakan tingkat dimana pasangan individu yang berinteraksi mempunyai kesamaan dalam atribut tertentu seperti keyakinan, nilai-nilai, pendidikan, status sosial, dan sebagainya. Bila sumber dan penerima mempunyai kesamaan dalam pengertian, sikap dan keyakinan, dan bahasa, maka komunikasi antara mereka kemungkinan sekali akan efektif.

ad. 3 Agar suatu program dapat diterima ditengah masyarakat, maka harus pula diusahakan terciptanya keserasian program dimaksud dengan kebudayaan masyarakat yang bersangkutan. Jika masyarakat tidak merasakan keserasian antara budaya hidup mereka dengan apa yang ditawarkan oleh penyuluh, maka sukar bagi masyarakat tersebut untuk dapat menerima program tersebut dan menjadikannya bagian kehidupan mereka sehari-hari.

Komunikasi Kelompok
Komunikasi dengan kelompok perlu dipahami oleh seorang penyuluh, karena sekalipun ia berasumsi bahwa anggota masyarakat yang dihubunginya terdiri dari pribadi-pribadi atau bersifat individual, namun tidak dapat diingkari besarnya pengaruh kelompok pada diri setiap orang. Kelompok ini bisa bermacam-macam wujud dan orientasinya. Ada kelompok yang mencerminkan latar belakang etnis atau religi. Tapi ada pula kelompok yang keberadaannya didasarkan pada sejumlah tujuan tertentu yang dicita-citakan warganya.

Meskipun secara umum komunikasi dengan kelompok ini tidak berbeda tajam dengan komunikasi yang lain, namun ada beberapa prinsip pokok yang perlu dipahami, di antarnya adalah :
Karakteristik proses komunikasi kelompok
a)   Komunikasi kelompok merupakan suatu proses sistemik.
Proses itu terjadi dalam suatu sistem. Komponen-komponen dari sistem yang dimaksud adalah: konteks situasional, komunikator, pesan, penerima, dan pola interaksi yang muncul ketika suatu kelompok berkomunikasi.
Untuk memahami pesan-pesan atau pola interaksi tersebut, haruslah dipahami sikap, nilai-nilai, dan keyakinan komunikator, konteks dimana kelompok yang bersangkutan berkomunikasi, orientasi cultural dan lingustik kelompok, dan serangkaian faktor psikologis.

b)   Komunikasi kelompok adalah bersifat kompleks. Kompleksitas itu disebabkan oleh:
·    Dimensi sistemik yang mempengaruhi komunikasi kelompok berfungsi secara simultan. Jadi ketika seseorang berkomunikasi dalam kelompok, maka kebudayaannya, situasi dan tatanan psikologis, semuanya berinteraksi dan memberi saham bagi diskusi berlangsung.
·    Pengaruh dari faktor-faktor tersebut bila kita berinteraksi. Suatu saat mungkin sikap mental kita paling berpengaruh dalam arus komunikasi, disaat selanjutnya mungkin konteks atau sejumlah tradisi kultural atau ritual yang mondominasi interaksi yang berlangsung saat itu.

c)   Komuniaksi kelompok adalah bersifat dinamik Penting untuk diingat bahwa komunikasi kelompok terjadi dalam suatu jangka waktu tertentu. Kemampuan kita untuk saling tergantung adalah ditentukan oleh pertukaran pesan yang berkesinambungan. Kita mengucapkan sesuatu dan memberi respon pada hal tersebut. Lantas melalui umpan balik kita belajar mengenai perasaan orang terhadap sikap dan nilai-nilai kita.
Singakatnya, komunikasi kelompok dapat dirumuskan sebagai suatu persepsi bersama, motivasi dan pencapaian tujuan. Namun begitu, sifat esensial komunikasi kelompok adalah interdependensi. Anggota kelompok adalah saling mempengaruhi satu sama lain, dan juga samapi derajat tertentu saling mengontrol atau mengendalikan.

Komunikasi Massa
Komunikasi dengan mengunakan media massa dibutuhkan terutama jika untuk menyampaikan informasi tidak mungkin dengan cara menemui satu persatu anggota masyarakat dan harus pula dapat memanfaatkan saluran yang ada, agar dapat menjangkau secara keseluruhan.
Seperti apa bentuk komunikasi yang lain, komunikasi massa merupakan suatu proses. Yang paling membedakannya dengan bentuk komunikasi lain adalah, bahwa komunikasi massa merupakan proses penyampaian pesan dari suatu sumber kepada khalayak yang berjumlah besar, dengan menggunakan saluran media massa. Namun begitu, sesungguhnya teknologi media massa hanya merupakan pembentuk terjadinya proses tersebut. Jadi jangan dicampur-adukan antara fisik medianya dengan proses itu sendiri.

Ciri-ciri komunikasi massa menurut Wright (1959) adalah :
2)   Ditujukan kepada suatu khalayak yang relatif luas, heterogen dan anonim.
3)   Pesan disampaikan secara  publik dan umumnya diterima oleh khalayak secara relatif serempak, serta bersifat mampir sejenak (transient).
4)   Komunikator melakukan komunikasinya melalui suatu organisasi yang bersifat kompleks, yang karena itu menyangkut masalah pembiayaan yang besar.

Lima unsur yang terdapat pada setiap peristiwa komunikasi massa menurut Blake dan Harolsen (1975) adalah :
1)   Komunikator
Dikarenakan sifat komunikasi massa, maka komunikator disini biasanya adalah pekerja professional dari suatu organisasi komunikasi (seperti penerbit, stasiun radio, televisi, ataupun perusahaan film) yang secara sosiologis memang merupakan suatu lembaga sosial (social institution). Artinya organisasi itu sendiri tentulah mempunyai tujuan, aturan-aturan, birokras, dan sebagainya. Yang merupakan batasan-batasan perilaku bagi para anggotanya dalam menjalankan tugas mereka.
2)   Pesan
Berbeda dengan pesan-pesan yang disampaikan melalui bentuk komunikasi antar-pribadi, dalam komunikasi massa pesan disampaikan secara publik. Maksudnya, pesan dalam komunikasi massa ditujukan untuk semua orang yang terjangkau oleh peristiwa komunikasi tersebut. Siapa saja yang dapat menangkap pesan tersebut, dapat menafsirkannya, dan menggunakannya untuk kepentingan masing-masing.
Secara umum, pesan-pesan tersebut dapat dikelompokkan menjadi pesan-pesan yang (1) informatif, (2) edukatif, dan (3) persuasif.
3)   Khalayak
Setiap komunikasi tentulah ditujukan kepada pihak tertentu sebagai penerima pesan yang disampaikan. Dalam komunikasi massa, penerima ini adalah mereka yang menjadi khalayak dari media massa yang bersangkutan. Khalayak komunikasi massa bersifat luas, heterogen dan anonim.
Luasnya khalayak komuniksi massa sudah tentu disebabkan pesan yang disampaikan memang tidak terbatas untuk orang-orang tertentu saja, melainkan buat siapa saja yang dapat menangkap pesan tersebut. Dengan begitu, setiap orang yang terjangkau oleh media massa yang bersangkutan dengan sendirinya menjadi khalayak.
Dengan keluasan tadi, maka khalayak komunikasi massa bersifat heterogen, dalam arti terdiri dari berbagai jenis dan latarbelakang. Keragaman itu dapat dilihat dari sudut usia, agama, kelamin, paham politik, kesenangan, lokasi tempat tinggal, perhatian, minat, dan sebagainya.
Dengan demikian, khalayak komunikasi massa tidak dikenali satu persatu oleh komunikator. Mereka itu semuanya anonim.

Jaringan Media
Tak satupun media tunggal yang cukup menyebar untuk menjangkau dan meyakinkan setiap unsur khalayak. Seperti dikemukakan dibagian terdahulu sejumlah studi pada tahun 50 dan 60-an bermaksud menetapkan media manakah yang lebih baik di antara radio, TV, cetakan atau para penyuluh?
Sekarang sudah jelas, bahwa “Yang manakah yang lebih baik” adalah pertanyaan yang keliru. Yang tepat untuk dipertanyakan ialah: “Yang mana yang lebih baik dan untuk keperluan apa?”
Beberapa prinsip umum mengenai potensi media massa dewasa ini telah tumbuh, yakni :
-     Media penyiaran (broadcast media) lebih baik dalam menjangkau khalayak berjumlah besar, dalam waktu cepat dengan ide-ide yang agak sederhana.
-     Media cetakan paling baik dalam memberikan informasi peringatan yang tepat waktu (timely) yang tidak dapat diharapkan untuk diingat sendiri oleh khalayak.
-     Komunikasi antarpribadi, termasuk penyuluhan, pertemuan kelompok, organisasi masyarakat, pertunjukkan, merupakan cara terbaik untuk mengajar, membina penerimaan khalayak, dan menanamkan perubahan perilaku.
Yang lebih penting lagi adalah, bahwa ketiga hal di atas dibutuhkan untuk membuat suatu program menjadi efektif. Kita perlu menjangkau khalayak dengan cepat dan mereka memerlukan sejumlah ingatan tentang apa yang telah diberitahukan, dan mereka perlu mempercayai kita agar dapat mengikuti petunjuk yang diberikan. Komunikasi yang efektif merupakan bangku berkaki tiga. Jika salah satu kakinya tiada, maka anda tidak punya banyak tempat untuk duduk.

Dari itu, diperlukan suatu yang oleh spesialis komunikasi dinamakan strategi saluran (channel strategy) yang spesifik untuk setiap situasi. Strategi ini tumbuh dari pemahaman akan negara tertentu, program tertentu, dan khalayak tertentu. Hal itu didasarkan pada riset pra-program yang mempertanyakan hal-hal seperti: Siapa mendengarkan apa? Siapa yang membaca? Berapa biaya setiap saluran atau media? Seberapa rumitkah isi pesan? Seberapa terbiasa atau jenuhkah khalayak dengan pesan tercetak atau radio? Siapakah yang dipercaya khalayak mengenai topik tertentu?

Saluran Komunikasi dan Kegunaannya
Meskipun tersedia sekian banyak saluran untuk berkomunikasi tentu tak semuanya dapat atau perlu anda pilih untuk dipakai dalam suatu program komunikasi. Artinya kita harus membuat pilihan. Salah satu cara melakukan pilihan adalah dengan melihat apa kegunaan yang khas dari setiap media, lalu mencocokkannya dengan keperluan atau tujuan yang hendak dicapai dalam program yang direncanakan. Misalnya apakah yang hendak anda capai dalam suatu masyarakat merupakan perorangan, kelompok atau massa.

Karakteristik Beberapa Media dan Bauran Multi Media
Karakteristik Masing-masing Media
Yang dimaksud dengan karakteristik media ialah sejumlah ciri yang melekat pada suatu media yang menunjukkkan kemampuan-kemampuan ataupun keunggulan tertentu media tersebut berikut keterbatasannya untuk kegunaan yang spesifik. Karakteristik ini menjadi pedoman untuk memanfaatkan secara tepat dan optimal media yang bersangkutan, agar tujuan komunikasi yang hendak dicapai bisa dipenuhi.
Memang banyak macam dan jenis media yang dapat digunakan untuk suatu program komunikasi. Namun berdasarkan pengalaman selama ini tidak semua terpilih untuk dipakai. Beberapa media yang telah sering dipakai untuk program komunikasi berbagai bidang pembangunan di antaranya adalah:

Radio
Radio merupakan suatu medium komunikasi massa yang penting karena:
1.   Populer digunakan oleh khalayak
Hampir setiap orang sekarang menggunakan pesawat radio. Baik itu untuk hiburan, mau pun untuk informasi. Dapat dikatakan hampir tidak ada khalayak yang tidak kenal radio. Stasiun penyiaran radio pun telah tumbuh berlipat ganda. Di semua tempat anda akan temukan stasiun radio, baik milik pemerintah ataupun swasta.
2.   Tingkat ketersediaannya (availability) yang cukup merata. Dengan perkembangan teknologi yang pesat, kini pesawat radio bukan sesuatu yang mahal harganya. Dapat dikatakan hampir setiap keluarga mempunyai pesawat radio.
3.   Penggunaannya bisa secara individual maupun kolektif. Selain didengarkan secara perorangan, radio lazim pula dinikmati secara bersama-sama baik oleh suatu keluarga maupun oleh sekumpulan teman atau tatangga. Itulah sebabnya dikenal kelompok pendengar radio (radio listening group).

Perlu diperhatikan bahwa sebagaimana setiap media mempunyai khalayak sasaran atau target audiencenya sendiri, maka radio pun begitu pula. Ada stasiun radio yang mengkhususkan siarannya kepada segmen pendengar dewasa, muda-mudi, atau pun kaum wanita. Dalam hubungan dengan merencanakan pemanfaatan radio bagi program komunikasi yang anda rencanakan, hendaklah soal ini diperhatikan benar. Jika tidak teliti dalam hal ini, mungkin saja anda akan salah memilih radio yang akan anda gunakan. Akibatnya tentu komunikasi anda tidak menjangkau atau mencapai khalayak yang anda tuju sebenarnya.
Penggunaan radio untuk pembangunan termasuk yang paling luas dan banyak. Di lapangan pertanian misalnya, sudah sejak lama dikenal adanya siaran pedesaan. Di bidang pendidikan, radio dikenal sebagai media yang tergolong wal pemanfaatannya. Baik untuk pendidikan formal (School on the Air) maupun pendidikan non-formal.

Format Acara Radio
Dalam menggunakan radio sebagai media untuk program komunikasi dapat dipilih beberapa format acara. Tentunya pilihan ini lagi-lagi harus didasarkan pada keperluannya untuk mencapai objectives. Setiap pilihan format acara ini dengan sendirinya membawa konsekuensi bagi biaya, waktu dan tenaga yang diperlukan.
1.   Drama Radio
Sebuah drama radio merupakan karya fisik yang menampilkan sejumlah pelaku yang melakonkan peran yang membuat orang seolah percaya hal itu sebagai kenyataan sehari-hari. Ceritanya berkembang lewat apa yang diucapkan para pelaku. Sekali waktu digunakan efek suara atau sound-effect untuk membantu pendengar memahami latar atau setting cerita. Kelebihan bentuk drama adalah pada kemungkinannya untuk membuat pendengar merasa terlibat secara pribadi dalam kehidupan orang-orang yang digambarkan lewat cerita yang dikisahkan.
2.   Drama Serial
Salah satu contoh pemanfaatan radio untuk program komunikasi di bidang keluarga berencana adalah drama bersambung, seperti: Butir-butir Pasir di Laut yang disiarkan oleh Radio Republik Indonesia (RRI).
3.   Komedi
Acara humor berupa lawakan telah menjadi format acara radio yang menarik sejak dulu dan banyak pendengarnya.
4.   Kuis
Bentuk acara kuis menarik untuk mengundang publik guna mengetahui seberapa jauh pengetahuan orang tentang topik tertentu. Kuis dapat berbentuk dua atau beberapa kelompok yang berkompetisi, dimana yang menjawab benar dan tepat waktu merupakan pemenang. Bentuk kuis yang lain: dimana seorang penyiar menyampaikan pertanyaan lalu memberi waktu sekitar 10detik kemudian pendengar menjawab pertanyaan tersebut.


5.   Percakapan atau diskusi tentang isyu publik
Acara ini menampilkan sejumlah orang yang dipandang menguasai masalah yang hendak diperbincangkan. Dalam suatu diskusi selalu ada seseorang yang bertindak sebagai pemimpin diskusi atau moderator yang mengarahkan jalannya pembicaraan agar tidak menyimpang. Bentuk diskusi terutama akan menarik untuk topik-topik yang mencerminkan pro dan kontra mengenai suatu isu. Sebab dengan begitu akan terjadi tukar menukar pandangan antara pihak-pihak yang mewakili pendapat yang beragam.
6.   Peristiwa Olahraga
Laporan langsung peristiwa olahraga merupakan daya tarik tersendiri bagi acara radio. Pendengar umumnya menikmati siaran ini karena kemampuan radio untuk membawakan peristiwa tersebut keakan-akan langsung terjadi di hadapan para pendengar. Selain itu mumnya memang stasiun radio memiliki pembawa acara/reporter olahraga yang kemampuannya telah dikenali oleh pendengar berikut ulasan dan komentarnya yang ditunggu-tunggu pendengarnya.
7.   Siaran Agama
Acara ini sejak dulu telah menjadi cirri khas radio. Dengan kemampuan audionya memang banyak hal yang dapat disajikan oleh radio untuk jenis acara ini. Siaran kuliah subuh, mimbar agama, pelajaran membaca Al-Quran dan santapan rohani merupakan beberapa contoh dari sajain radio yang berbentuk siaran agama.
8.   Siaran Pedesaan
Format acara ini pada dasarnya mengambil bentuk majalah udara (magazine formal), yaitu dengan menyajikan variasi isi yang beraneka, namun diikat oleh suatu tema tertentu yang relevan dengan kehidupan pedesaan. Karena mayoritas pekerjaan penduduk desa adalah bertani, maka siaran pedesaan memang amat diwarnai oleh topik-topik pertanian.
9.   Siaran Ibu Ruamh Tangga
Bentuknya mirip dengan siaran pedesaan tadi, hanya isi yang dikandung adalah seputar kehidupan rumah tangga. Acara ini biasanya menyajikan topik-topik seperti masak-memasak, mode, kiat berbelanja, dan sebagainya.
10. Spot
Spot merupakan pengumuman yang amat singkat (biasanya kurang dari 3 menit) yang disampaikan hanya informasi terpenting mengenai suatu hal. Dapat digunakan untuk mengingatkan khalayak mengenai bahaya penyakit tertentu, mencegah pencemaran lingkungan, dan sebagainya.

Kunjungan Ke Rumah
Sebagai suatu metode komunikasi, kunjungan kerumah telah banyak digunakan untuk berbagai upaya menyebarluaskan gagasan pembangunan. Inilah salah satu bentuk komunikasi antarpribadi yang telah terbukti keefektifannya, baik untuk sekedar menyampaikan informasi maupun untuk mengubah perilaku anggota masyarakat. Sebabnya antara lain, dalam kunjungan ke rumah terasa suatu kedekatan antara yang mengunjungi dengan pihak yang dikunjungi. Dalam komunikasi semacam ini tercermin adanya perlakuan yang bersifat pribadi, dan bukan sekedar suatu hubungan dengan orang ramai. Dengan cara ini pada pihak yagn dikunjungi terasa kesan bahwa ia dihubungi sebagai individu, dan bukan cuma sebagai bagian dari massa.
Kunjungan ke rumah dilakukan untuk menyampaikan sesuatu informasi, atau untuk mendapatkan informasi tertentu dari penghuni rumah yang dikunjungi.
Agar kunjungan ke rumah sebagai suatu metode komunikasi dapat mencapai hasil yang diharapkan, perlu disusun langkah-langkah untuk melaksanakannya, yaitu sebagai berikut:
1.   Tentukan rumah yang akan dikunjungi.
2.   Rumuskan tujuan kunjungan; apakah untuk
a.   Menyampaikan atau menyebarluaskan suatu informasi
b.   Memperoleh suatu informasi dari tangan pertama tentang pengetahuan, sikap, praktik mengenai sesuatu?
c.   Memberikan bantuan dalam hal tertentu
d.   Merangsang minat terhadap hal yang dikomunikasikan
e.   Mengenali tokoh-tokoh masyarakat setempat
f.    Mengorganisir suatu kegiatan
3.   Rencana Kunjungan
a.   Cek tentang informasi apa kira-kira yang diperlukan
b.   Aturlah agar waktu kunjungan terasa nyaman bagi pihak yang dkunjungi
c.   Rancanglah pendekatan terbaik dalam berdialog dengan pihak yang dikunjungi.

4.   Pelaksanaan Kunjungan
a.   Bersikaplah bersahabat
b.   Dapatkan kepercayaan dari tuan rumah
c.   Bangkitkan minat tuan rumah terhadap hal yang disampaikan dan ciptakan keinginannya untuk turut serta dalam kegiatan yang dikomunikasikan
d.   Jelaskan dengan terang, apa maksud kunjungan
e.   Hindari terbuangnya waktu dengan percuma
5.   Catatn Kunjungan
Buat catatan dari tiap kunjungan, apa yang dicapai, bagaimana rencana tindak lanjut seterusnya, dan bagaimana respon pihak yang dikunjungi
6.   Tindak Lanjut Kunjungan
a.   Susulkan bahan-bahan informasi yang dibutuhkan
b.   Bila diperlukan lakukan kunjungan ulangan
Namun perlu diperhatikan bahwa kunjungan ke rumah hanya mungkin jika jumlah khalayak yang hendak dijangkau relatif kecil. Atau setidaknya ada keseimbangan antara jumlah petugas yang melaksanakan kunjungan dengan banyaknya rumah yang akan dikunjungi. Jika tidak, agaknya akan lebih tepat bila metode yang dipilih adalah yang memungkinkan terjangkaunya keseluruhan khalayak pada saat yang relatif sama.

Fotonovel
Diantara media cetakan termasuk apa yang disebut sebagai fotonovel (photonovel) yaitu suatu cerita dramatis yang disertai dengan foto-foto yang bercaption atau judul. Siapa saja yang suka membaca kartun atau komik di suratkabar ataupun majalah, segera paham akan konsep fotonovel. Seperti halnya komik strip, fotonovel merupakan serangkaian gambar yang ditata berurutan menurut waktu untuk menggambarkan suatu kejadian. Dialog antar tokoh dalam komik dan fotonovel dilukiskan dalam bentuk “balon” yang berisikan kata-kata yang mereka ucapkan. Hanya saja dalam fotonovel, gambar-gambar tadi digantikan oleh foto-foto, sedangkan ‘balon” yang berisi ucapan tetap digunakan.
Fotonovel merupakan campuran antara buku komik dengan film sehingga diharapkan menciptakan suatu pengalaman antar-pribadi seperti yang muncul ketika seseorang menonton film. Bentuk fotonovel ini terutama dibutuhkan untuk mengisi kebutuhan bahan bacaan yang ditulis pada tingkatan tertentu yang dapat dimengerti oleh pembacanya. Guna mengisi kebutuhan tersebut maka fotonovel menjadi suatu media populer di negara-negara Amerika Latin dan kota-kota di Amerika Serikat.
Dalam komunikasi pembangunan, media cetakan yang menggunakan baik teks berikut ilustrasi atau gambar, atau hanya foto saja mempunyai tempat yang unik. Terkadang media ini merupakan satu-satunya bahan bacaan yang tersedia bagi masyarakat di suatu negara berkembang. Sepeti diketahui, media cetakan juga dapat menyajikan informasi mendetail dengan tingkat kerumitan tertentu bagi khalayak yang keterampilan baca tulisnya masih terbatas.
Jika sesuatu hal disajikan kepada khalayak tersebut dengan bentuk fotonovel atau komik, hal itu dapat menjadi menarik dan merangsang emosi sekaligus. Meskipun untuk memproduksinya mungkin dibutuhkan suatu keterampilan khusus dan biayanya agak besar, namun dalam hal tertentu kedua medium ini dapat menjadi bentuk yang efektif untuk menyajikan pesan-pesan persuasif yang dapat menanamkan kepada masyarakat untuk mengubah perilaku atau pun untuk mengambil tindakan seperti yang diinginkan.
Bentuk fotonovel atau komik mengandung suatu cerita yang berurutan yang disampaikan dalam bentuk gambar dan kata-kata serta membina suatu hubungan emosional ke cerita yang disajikan atau pun situasi melalui tokoh yang menarik dan action yang dramatis. Berbeda dengan bahan-bahan edukasional yang lain, fotonovel, komik, foto dan komik strip, dan buklet gratis tertentu mempunyai suatu garis cerita dan serangkaian tokoh sepanjang urutan aktivitas.
Semua bahan cetakan dapt digunakan untuk merencanakan agenda bagi tindakan publik (public action), memberikan pengingat simbolis (symbolic reminder) mengenai bagaimana melakukan sesuatu dan membuat informasi segera tersedia pada saat dibutuhkan. Disamping itu fotonovel dan komik mempunyai kelebihan sendiri yang memungkinkan penulis cerita untuk:
·    Menggali subjek-subjek yang bersifat emosional berpartisipasi memproduksi
·    Meningkatkan daya ingat pesan-pesan
·    Menggali hubungan sebab-akibat
·    Memperkenalkan subjek-subjek teknis di tengah-tengah suatu cerita yang lebih tradisional.
Kelebihan Fotonovel
1)   Fotonovel menjelaskan informasi secara mendetil. Tidak seperti media lain (radio, poster, atau billboard) yang terbatas hanya untuk pesan-pesan pendek, fotonovel dapat memuat sesuatu hal secara lebih mendetil, mempunyai tekanan pada butir-butir penting dan menggambarkan prosedur.
2)   Fotonovel dapat dimiliki oleh pembacanya. Sekali dibagikan, fotonovel akan beredar dari seseorang ke yang lain. Informasi yang disampaikan berbentuk konkret dan dapat dijadikan rujukan kemudian hari. Siaran radio umumnya mudah dilupakan. Masuk telinga kiri, keluar kuping kanan. Sedangkan fotonovel akan tetap berputar di peredaran.
3)   Fotonovel menarik untuk dibaca. Isi yang bergambar, dialog yang sederhana dan cerita yang memikat menciptakan atmosfir yang mnunjang untuk mempelajari sesuatu. Daripada perasaan dipaksa untuk belajar, pembaca fotonovel meyerap informasi tanpa merasa bersusah payah.
4)   Fotonovel menjadi kebutuhan. Masyarakat seperti di Amerika Latin yang akrab dengan fotonovel sebagai bentuk hiburan juga telah biasa membayar untuk memilikinya. Jika fotonovel yang bersifat edukasional dapat didistribusikan secara gratis tentu pembacanya akan lebih luas lagi.
5)   Fotonovel bersifat realistik. Sesuai dengan sifat fotografi, pembaca dapat mengidentifikasikan tokoh-tokoh cerita, dan melalui tokoh-tokoh tersebut mengidentifikasi isi pesan yang disampaikan.
6)   Fotonovel dapat menjual ide. Cerita di fotonovel dapat menunjukkan kepada pembaca tentang “bagaimana” dan “mengapa” suatu ide, serta diilustrasikan dalam istilah-istilah yang dikenal oleh pembaca, bagaimana mereka dapat memetik manfaat dari ide yang disampaikan.
7)   Fotonovel dapat menjadi pelengkap (komplemen) media lain dari suatu program komunikasi.
8)   Fotonovel mudah untuk didistribusikan.

Fotonovel atau komik edukasional merupakan argumen yang kuat melawan tuduhan bahwa suatu format hiburan akan mencairkan sebuah pesan. Bertentangan dengan pendapat itu, justru hiburan ditonjolkan untuk mendramatisasi informasi guna meningkatkan kehidupan, menggambarkan kebutuhan untuk perubahan perilaku, dan untuk menyampaikan informasi tentang suatu produk atau jasa dengan jelas dan berdaya, sebagai bagian dari program peningkatan social yang lebih luas. Hal ini dikarenakan :
-     Khalayak menyukai cerita yang bagus dan akan mengikuti plot melalui materi yang paling kering. Jika khalayak teretarik terhadap kehidupan orang-orang yang menarik yang akan belajar bersama mereka tentang sesuatu subjek kejahatan masyarakat atau tema-tema edukatif.
-     Khalayak suka mengidentifikasikan diri dengan tokoh dramatik – orang yang agak glamour tapi tidak terlalu berbeda dengan mereka. Yakinkah khalayak bahwa orang-orang itu berikut tindakannya adalah mirip dengan mereka, nanti mereka akan semakin dekat dengan tokoh-tokoh dimaksudkan dan akan lebih mempertimbangkan pesan-pesan yang disampikan.
Fotonovel dan buku komik komersial telah terbukti sukses. Orang membeli dan membacanya dengan asyik. Riset menunjukkan bahwa sebagian besar orang berfikir dalam format “cerita”, dan mereka mengingat pesan-pesan ini lebih baik daripada yang disampaikan secara didaktis. Hal itu antara lain disebabkan format “jalan cerita” (story line format) bagus digunakan untuk kampanye edukasional, karena:
1.   Cerita-cerita mengandung analogi dengan kehidupan nyata
2.   Dapat membawakan tema di dalam tema
3.   Dapat digunakan untuk menciptakan identitas

Adanya analogi dalam cerita membantu pembaca untuk menganalisis hasil dari tindakan-tindakan tertentu, mengidentifikasi penyebab dan mengingat akibatnya. Tema keluarga “anak dua” yang banyak digunakan untuk menyampaikan pesan KB, menunjukkan konsekuensi suatu keluarga yang mengikuti konsep tersebut dan bagaimana keluarga lain yang mengabaikannya.
Keberhasilan fotonovel dan komik ditentukan oleh :
1)   Siapa yang menciptakan isinya (khalayak, artis atau penerbit)
2)   Siapa yang menanggung resiko produksi (pengarang atau sponsor)
3)   Bagaimana pendistribusiannya

Kekurangan fotonovel :
1)   Informasinya statis. Sekali fotonovel dicetak, hampir tidak mungkin untuk mengubah isinya tanpa harus menanggung ongkos yang cukup besar.
2)   Menuntut kerja tim yang erat. Seluruh anggota tim harus bekerja sama dengan lainnya.
3)   Harus dicetak dalam jumlah besar.
4)   Diperuntukkan bagi media yang melek dan semi melek-huruf.

Tabel berikut ini merupakan ringkasan dari karakteristik masing-masing media tersebut diatas.
Tabel
Karakteristik Media Untuk Program Komunikasi
Media/Saluran
Kemampuan Utama
Kekurangan Utama
Pertemuan atau ceramah publik




-     Mudah untuk diselenggarakan
-     Menjangkau banyak orang
-     Pembicara bisa lebih dari satu orang
-     Menciptakan minat dan kesadaran publik
-     Mendorong diskusi tindak lanjut
-     Khalayak biasanya bersifat pasif
-     Pembicara mungkin paham kebutuhan khalayak
-     Sukar untuk mengukur keberhasilannya
-     Khalayak mungkin tak menangkap butir terpenting

Media/Saluran
Kemampuan Utama
Kekurangan Utama
Diskusi kelompok
-     Membina kesadaran kelompok
-     Perorangan yang menjadi anggota kelompok dapat memahami dimana posisi masing-masing orang dalam dalam hubungan dengan soal yang didiskusikan
-     Membuka peluang untuk saling tukar opini dan meningkatkan toleransi serta pengertian
-     Sebagian anggota mungkin akan mendominasi diskusi
-     Terkadang sulit dikendalikan atau menjaga agar diskusi tetap terfokus pada soal yang utama
-     Memerlukan pimpinan yang sudah terlatih

Media/Saluran
Kemampuan Utama
Kelebihan Utama
Permainan peran
(role playing)
-     Fakta dan opini dapat disajikan dari tinjauan yang berbeda terutama untuk isu yang kontroversial
-     Dapat mendorong orang untuk menilai kembali posisi mereka pada isu yang dibicarkan
-     Dapat menarik partisipasi khalayak
-     Memperdalam pandangan kelompok menjadi hubungan yang personal
-     Tidak bisa digunakan sebagai pertemuan masyarakat
-     Sebagian  pemain peran mungkinj engkel karena memainkan peran yang tidak mereka sukai
-     Menuntut persiapan yang cermat untuk memilih isu dan pemain yang akan memerankannya
-     Persiapan yang teliti amat penting

Media/Saluran
Kemampuan Utama
Kelebihan Utama
Drama













-     Menciptakan hubungan yang baik antara petugas dengan keluarga yang dikunjungi
-     Dapat memberikan informasi tentang keluarga tersebut yang tidak dapat dikumpulkan lewat cara lain
-     Mendorong keluarga untuk berpartisipasi dalam acara-acara publik dan kegiatan kelompok
-     Kelompok bisa menjadi aktif “belajar sambil berbuat”
-     Dapat menarik perhatian dan merangsang pikiran jika situasi dapat didramatisir dengan efektif
-     Petugas tentu tidak dapat mengunjungi seluruh keluarga yang ada
-     Hanya keluarga yang mudah dicapai yang dapat dikunjungi
-     Pemain menuntut perhatian dalam latihan dan persiapan naskah
-     Persiapannya mungkin terlalu sungkar bagi petugas lapangan
-     Sukar diorganisir karena membutuhkan banayk keterampilan dan bimbingan dari petugas lapangan

Media/Saluran
Kemampuan Utama
Kekurangan Utama
Kunjungan kerumah

-     Dapat memberikan informasi secara mendetil
-     Mudah menyajikan data teknis dalam teks yang didisain jelas
-     Topik-topik penting dapat dimuat secara bersambung
-     Dapat menarik perhatian khalayak dengan menempatkannya di halaman tertentu
-     Berpengaruh dalam menciptakan kesadaran publik dan menggerakan opini publik
-     Bahan yang dimuat dapat dijadikan referensi kelak
-     Dapat menunjang apa yang disiarkan lewat radio atau televisi
-     Hanya dapat digunakan oleh yang melek huruf
-     Sukar mencapai masyarakat terpencil. Bisa dirasakan mahal oleh keluarga miskin
-     Menurut keterampilan khusus dalam menulis dan menyunting
-     Seperti media massa lain, komunikasinya searah



Media/Saluran
Kemampuan Utama
Kekurangan Utama
Film
-     Memikat perhatian dengan baik
-     Menjangkau khalayak dalam jumlah besar
-     Dapat menunjang apa yang disiarkan lewat radio atau televisi
-     Biayanya mahal
-     Di beberapa tempat hanya dapat menjangkau kelompok teretentu
-     Pendistribusiannya mungkin menimbulkan masalah
-     Dapat menggangu sebagai latar untuk pesan-pesan yang bersifat edukasional

Media/Saluran
Kemampuan Utama
Kekurangan Utama
Teater Rakyat
-     Mempunyai relevansi budaya
-     Di beberapa negara, tersedia dengan mudah dan murah
-     Bagi unsur-unsur tradisional suatu masyarakat, sering mempunyai kredibilitas yang lebih daripada media modern
-     Pesan dapat kehilangan kendali
-     Formatnya dapat menggangu pesan yang akan disampaikan

Media/Saluran
Kemampuan Utama
Kekurangan Utama
Brosur, leaflet dan poster
-     Bagus untuk menyajikan isu dan informasi teknis secara mendalam
-     Dapat meliput lebih dari satu topik
-     Menjadi referensi yang mudah
-     Dapat ditujukan khusus untuk khalayak tertentu
-     Dapat berilustrasi dan menarik perhatian
-     Dapat menunjang media lain untuk keperluan pendidikan
-     Biayanya mahal.
-     Hanya efektif jika didisain dan diproduksi dengan baik
-     Menuntut keterampilan khusus mendisain, menyunting dan memproduksi

Media/Saluran
Kemampuan Utama
Kekurangn Utama
Televisi
-     Kebaruannya menarik perhatian dan bisa menjadi pemikat utama untuk masyarakat terutama di desa
-     Dapat digunakan untuk menjelaskan pesan-pesan yang rumit
-     Dapat diulang penggunaanya
-     Cocok untuk penyajian dari kombinasi berbagai isyu
-     Sesuai untuk motivasi dengan memanfaatkan seni dan musik rakyat
-     Cocok untuk khalayak yang belum melek huruf
-     Biaya operasionalnya mahal
-     Pemilikan pesawatnya belum benar-benar merata
-     Lebih lazim untuk tujuan hiburan dan politik daripada untuk keperluan pendidikan dan pembangunan
-     Khalayak tidak berpartisipasi (beda dengan pertemuan langsung)
-     Menuntut persiapan yang lebih dalam perencanaan, persiapan dan keterampilan teknis, kreatif daripada media lain.


Merencanakan Kombinasi Berbagai Media
Di atas telah dibahas karakteristik masing-masing medium. Di situ tampak bahwa setiap medium mempunyai kekuatan dan kelemahan. Karena itu dalam memilih untuk menggunakan medium tertentu hendaklah didasarkan kepada tujuan atau hasil apa yang diharapkan, kemudian kecocokannya dengan karakteristik medium yang dimaksud.
Untuk suatu program komunikasi, tidak selalu yang dipilih hanya satu medium saja. Tergantung kepada objectives dari program komunikasi yang kita rencanakan, maka bisa saja yang kita pilih adalah kombinasi dari berbagai medium. Hal itu merupakan pilihan yang tepat selam kita tahu persis apa yang diharapkan dari masing-masing medium yang dipilih. Inilah yang disebut sebagai pendekatan multi-media yang sekarang memang populer digunakan.
Dalam proyek Media Massa dan Praktek Kesehatan yang dilaksanakan di Gambia dan Honduras telah digunakan tiga macam saluran komunikasi, yaitu radio, media cetak, dan saluran antar-pribadi. Ketiga saluran ini mempunyai fungsinya masing-masing.
-     Radio digunakan untuk
1)   meyediakan liputan yang luas bagi keterampilan kunci yang baru (penggunaan oralit).
2)   mengingatkan masyarakat secara teratur mengenai cara mencampur, melaksanakan pemakaian oralit, dan memberi makan anak.
-     Media cetakan (poster, brosur dan pamflet) digunakan untuk memberikan pengajaran yang lebih mendetil, sehingga selalu tersedia setiap waktu pada saat para ibu ingin tahu bagaimana cara mencampur oralit, memberikannya dan bagaimana memantau kemajuan kesehatan anaknya secara menyeluruh.
-     Saluran antar-pribadi antara para dokter dan petugas kesehatan memberikan kredibilitas terhadap teknologi kesehatan yang baru dan membentuk sistem distribusi utama untuk paket-paket oralit di kedua lokasi.

Dalam bentuk model, kombinasi antar media dapat digambarkan sebagai berikut:
ASUMSI
FUNGSI/PESAN
HASIL YANG DIHARAPKAN
RADIO
Radio tersedia luas dan didengarkan secara teratur








CETAKAN
Media cetakan dapat dibaca oleh seseorang di tiap rumah tangga





ANTAR PRIBADI
Petugas kesehatan memang dihormati tapi jumlahnya tidak cukup untuk jalur dstribusi
LIPUTAN
-     Menganjurakan konsep dehidrasi (sadar akan keseriusan)
-     Memberi tahukan dimana tersedia oralit
-     Mengajarkan cara mencampur



TEMPAT WAKTU
Selalu tersedia untuk mengingatkan:
-     Cara mencampur
-     Tanda-tanda dehidrasi
-     Pemberian Asi
-     Makanan lunak


KREDIBILITAS
-     Merawat dengan menggunakan oralit
-     Mengajarkan cara mencampur oralit
-     Mendistribusikan pakai oralit
Para ibu tahu tentang oralit

Ibu-ibu menggunakan oralit

Mencampur dengan benar

Memberikan kepada anak seliter penuh



Setelah itu berusaha mencari pertolongan selanjutnya






Mengurangi kasus yang parah

Mengurangi jumlah kematian





Prinsip-prinsip memilih ramuan media
Anda  pernah melihat meramu sesuatu? Entah itu obat atau jamu, yang pasti dalam membuat ramuan tidak boleh sembarangan . Tiap unsur ramuan harus jelas fungsi dan gunanya. Jika tidak, maka ramuan tadi tidak akan ampuh. Dalam meramu apa saja, jika salah ramu, bisa berakibat fatal. Begitu pula dalam menyusun bauran media (media mix).
Suatu bauran media merupakan kombinasi dari berbagai media atau saluran komunikasi yang banyak jenis dan bentuknya. Sesuai dengan keperluan dan tujuan yang akan dicapai, maka anda harus menentukan media apa yang akan digunakan untuk program komunikasi yang anda rencanakan. Sekedar banyak media saja, bukan jaminan bahwa program komunikasi anda akan semakin efektif. Bisa-bisa malah jadi bumerang jika tidak cermat dan hati-hati.

Sebagai pegangan umum dalam menyusun bauran media dapat anda gunakan prinsip berikut ini:
1.   Gunakan suatu medium untuk satu atau keperluan tertentu.
2.   Pilih semua medium yang memiliki karakteristik unik atau kelebihan tertentu yang berguna untuk mencapai tujuan tertentu.
3.   Pilih sebuah medium yang khalayak telah akrab dan mempunyai akses.
4.   Gunakan suatu medium yang mudah mengakomodir pesan-pesan “yang melokal” jika perlu.
5.   Pilih medium yang dukungan operasionalnya tersedia setempat dan bahannya dapat dikembangkan dan diproduksi setempat.
6.   Gunakan suatu kombinasi media yang dapat saling mlengkapi dan mantapkan satu sama lain namun mempunyai kekuatan fungsional utama atau titik berat yang berbeda.

Pengalaman di lapangan serta studi-studi riset empiris mengenai efek media komunikasi menunjukkan bahwa penggunaan saluran multiple media yang mencakup suatu kombinasi saluran-saluran massa, kelompok, dan interpersonal bila dipilih dengna tepat dan dimanfaatkan, biasanya lebih cost-effective daripada menggunakan sesuatu medium komunikasi secara tunggal. Suatu aspek penting dalam menerapkan pendekatan multi media adalah seleksi yang tepat dari saluran-saluran yang tersedia guna menghindarkan penggunaan media yang redundan atau tumpang tindih dan mengoptimalkan level dukungan multi media yang dibutuhkan. Jadi, suatu pendekatan multi-media tidka berarti bahwa segala saluran komunikasi yang tersedia harus digunakan.
Pedoman umum dalam melakukan seleksi media haruslah didasarkan pada strategi atau objectives yang spesifik, tingakt KAP khalayak, dan sebagainya.
Sebagai contoh, derajat penekanan dalam memanfaatkan saluran komunikasi massa, antarpribadi atau kelompok tergantung pad level KAP khalayak dan strategi komunikasi. Alat penting lain untuk memudahkan pemanfaatan bauran media yang tepat adalah pemanfaatan hasil analisis khalayak, khususnya kebiasaan pencarian informasi (information-seeking habit), sumber informasi yang disukai, akses atau pemilikan media, pola konsumsi atau penggunaan media, interaksi jaringan komunikasi dan perilaku komunikasi kelompok.
Rasional dibalik penggunaan suatu pendekatan multi-media adalah bahwa suatu sistem komunikasi yang padu, terkoordinir dan mengokohkan (reinforcing) akan mampu menampung problem dan kebutuhan informasi tertentu yang beragam dari khalayak. Disamping itu karena tidak ada satu media yang efektif untuk segala keperluan komunikasi atau semua jenis khalayak, maka suatu pendekatan multimedia dianggap sebagai alternatif yang layak. Alasan lain menerapkan pendekatan multi media adalah kebutuhan untuk membuat sistem komunikasi lebih efisien, mengingat objectives program komunikasi yang beragam.
Suatu prinsip yang berlaku dalam pemilihan media adalah bahwa tiada satupun media yang benar-beanr unggul untuk segala keperluan dan untuk mencapai segala jenis khalayak. Oleh karena itu kecendrungan sekarang adalah orang memilih suatu bauran multi-media (multi-media mix).

Contoh 1
Bauran multi-media untuk kampanye pemberantasan tikus di Bangladesh tahun 1983
Poster Motivasional
Poster Instruksional
§ Lembaran komik
§ Sayembara esei
§ Leaflet
§ Pelatihan
§ Majalah
§ Buletin penyuluhan
§ Radio
§ Televisi

Masing-masing media yang telah dipih sebagai komponen dari bauran media kampanye pemberantasan tikus di Bangladesh ini mempunyai fungsi dan peran yang spesifik. Sasaran, fungsi berikut alas an penggunaan setiap medium itu adalah sebagai berikut:
-     Poster motivasional didisain dengan sasaran untuk khalayak petani gandum dan didistribusikan melalui petugas penyuluh pertanian dan perlindungan tanaman. Poster ini akan dipasang di tempat-tempat umum seperti kedai penjual pestisida dan bibit, warung kopi, halte bus, kantor pemerintah, dan mesjid. Alasannya bahwa di tempat-tempat tersebut para petani sering berkumpul.
-     Lembaran komik dengan tema pemberantasan tikus ditargetkan untuk siswa sekolah lanjutan pertama, dan didistribusikan melalui para guru. Anak sekolah ini diharapkan berperan sebagai “penengah” dan akan membawa komik tersebut pulang ke rumah masing-masing serta menunjukkan kepada orang tua mereka. Hal itu dimaksudkan untuk mendorong terjadinya perbincangan keluarga tentang problem tikus dan pemberantasnya.
-     Sayembara esei dimaksudkan sebagai alat untuk menggugah terjadinya diskusi antara para petani dengan anak-anak mereka yang bersekolah di SLTP. Para guru mendorong murid mereka untuk turut dalam sayembara ini. Ide dibalik sayembara ini adalah untuk melibatkan para orang tua dalam diskusi dengan anak mereka yang mengikuti sayembara tentang keseriusan masalah tikus. Topik esei dirancang begitu rupa agar si anak lebih dulu berkonsultasi dengan orang tuanya sebelum mulai ataupun ketika sedang menulis. Judul-judul yang dapat dipilih adalah: “Pengalaman pahit keluargaku menghadapi tikus”; “Bagaimana orang tua saya memerangi tikus” dan “Pandangan orangtua dan kerabat saya mengenai masalah tikus”.
-     Leaflet. Agar dapat melaksanakan tugasnya dengan efektif, para petugas penyuluh lapangan dan perlindungan tanaman harus dibekali secara memadai tentang program pemberantasan tikus dan teknik serta metode pemberantasan yang direkomendasikan. Informasi penting mengenai teknik dan metode tertentu disiarkan dalam leaflet untuik dibagikan kepada para petugas tersebut. Leaflet ini juga disebarkan oleh penjual pestisida kepada para langganannya.
-     Pelatihan. Pelatihan khusus mengenai metode pemberantasan tikus diperlukan untuk menjaga keefektifan petugas penyuluh dan perlindungan tanaman dalam membantu khalayak, sarana dalam mempraktekkan teknik pemberantasan tikus. Sebelum kampanye seluruh petugas penyuluhan dan perlindungan tanaman diberi pelatihan selama empat hari tentang biologi dan metode pemberantasan tikus.
Kemudian sehari sebelum diluncurkannya kampanye, kepada seluruh staf diberikan briefing setengah hari guna menjelaskan tujuan dan manajemen kampanye serta mengkaji teknik pemberantasan tikus. Pada pertemuan briefing tersebut kepada seluruh petugas kampanye dibagikan bahan-bahan kampanye seperti leaflet, komik dan poster untik digunakan sendiri serta sebagai rujukan nantinya.
-     Poster intruksional. Suatu poster berisi informasi spesifik dan mendetil tentan gberbagai metode pemberantasan tikus didisain untuk para petugas penyuluh dan perlindungan tanaman. Poster ini dipakai oleh para petugas sebagai alat visual selama diskusi atau pertemuan dengan para petani.
Poster ini juga dibagikan kepada para penjual pestisida untuk ditempel di kedai mereka atau digunakan dalam berbincang dengan para pelanggan.
-     Buletin penyuluhan. Maksud pemanfaatan bulletin penyuluhan ini juga sama dengan majalah Krishi Khata, kecuali bahwa jenis informasi yang dimuat di bulletin seyogianya diorientasikan untuk pemberitaan aktivitas kampanye tahun 1983. Jadi lebih bersifat sebagai pendorong moral para penyuluh dan public relations atau publisitas.
-     Radio. Program radio yang diproduksi khusus dalam bentuk jingle, drama, spot, lagu dan sebagainya ditujukan khusus kepada para penyuluh dan petugas perlindungan tanaman sekaligus para petani gandum. Strategi yang digunakan dalam menggunakan radio adalah dipusatkan pada program radio yang singkat (sebagian besar kurang dari lima menit) dengan musik yang menarik dan memikat ketimbang program sepanjang 20 – 30 menit yang biasa disiarkan oleh Radio Bangladesh.
-     Televisi. Suatu program slide singkat juga disiarkan melalui TV. Tujuan penyiaran ini untuk menjangkau para pejabat tinggi, pemuka masyarakat dan pemimpin setempat guna memperoleh dukungan atau persetujuan mereka bagi kampanye. Digunakannya program slide ini jauh lebih mudah, murah, cepat diproduksi dari pada film atau program video.
copy from juharis muba andreas ginting blog.

2 komentar: